September 6, 2015

Cumulonimbus





Bab 1

PAGI itu Norlaila mengejut anaknya untuk bersolat Subuh. Oleh kerana sudah terbiasa bangun awal pagi untuk menolong menggoreng kuih, maka Siti Nasuha terus bangun dan bersila di atas katil. Tetapi mindanya teringat pula bahawa emaknya bercuti dari jualan kuih dan nasi lemaknya pada pagi itu.
            “Mak! Lima minit lagi boleh mak?” tanya Siti Nasuha yang masih lagi mau bermalas-malas.
            Sejuk kut pagi-pagi itu… jika memang tidak ada urusan, sedap sungguh menarik selimut dan menyambung tidur.
            “Kalau dah nak mati, boleh cakap tunggu lagi lima minit ke?” begitu Norlaila  mengingatkan.
            Siti Nasuha terus bangun bila Norlaila sebut tentang mati. Selimut, dilipat dan dia  mengemas katil sebelum turun ke bilik mandi. Adoi! Memang seksa hendak mandi pagi-pagi begini… sebab air di dalam kolah simpanan itu amat sejuk sekali. Di rumah mereka tiada saluran paip air yang dipasang terus ke dalam rumah. Air diambil dari rumah Pak Yahya yang disalurkan dengan getah yang panjang ke rumah mereka.
Rumah yang didiami oleh Siti Nasuha, Norlaila dan Nek Romlah itu merupakan rumah pusaka. Apabila Mak Enon mendapat bahagiannya, dia mula mendirikan rumah batu yang besar siap dengan bekalan letrik dan paip air. Jadi, apabila adiknya Romlah  memerlukan air, dia akan buka dari rumah kakaknya Zainon dan apabila penuh akan segera menutupnya pula.
            Bila bil air sampai setiap bulan, mereka akan bahagi dua. Tidak kiralah siapa yang pakai lebih, kerana sudah begitu perjanjiannya sejak mula sehingga Romlah mampu memasang saluran paip air terus ke rumahnya sendiri nanti. Walau bertelingkah bagaimana hebat pun perjanjian itu masih dipatuhi. Tetapi Pak Yahya memang baik orangnya. Cuma dia seolah dikuasai oleh Mak Enon sahaja.     
Usai solat Siti Nasuha turun ke dapur. Di mata tangga, dia terpandang emaknya baru masuk dari arah belakang dengan menjimbit beg kertas. Teringat pula, kotak berisi pen dan surat yang belum habis dibaca itu masih belum disimpan lagi.
            Siti Nasuha yang masih bermalas-malasan itu buntang mata. “Mak, mana kotak pen Siti dalam beg kertas tu?” cepat dia membuka pertanyaan. Mana dia berani hendak beritahu di dalam itu ada surat yang belum dibaca lagi?
            “Kotak pen tu ada mak letak atas tingkat buku tepi pintu. Tadi ingat nak buang aje beg ni, tapi nampak cantik pulak… itu yang mak ambil balik,” kata Norlaila sambil meletakan beg kertas itu di atas timbunan surat khabar lama yang dibekalkan oleh Pak Yahya untuk membungkus nasi lemak.
            “Mak! Hari ni Siti nak pergi jumpa Zeti untuk urusan ke asrama tu boleh tak?” Siti Nasuha minta izin Norlaila sambil menapak mendekati timbunan surat khabar lama itu untuk mengambil beg kertas yang berisi surat semalam.
Memang kebetulan Zeti terpilih untuk ke asrama penuh sama tempat dengannya. Zeti yang amat teruja itu memberi cadangan agar Siti Nasuha pergi menumpang kereta bapanya kerana dia tahu Siti Nasuha tidak punya sesiapa. Tetapi cadangan Zeti itu belum lagi disuarakan pada emaknya, bimbang jadi kemarahan pula.
            “Bila?” tanya Norlaila pula.
            “Pagi inilah.”
            Tengahari sikit nanti sudah waktu orang sibuk hendak memasak. Petang pula tentu dia tidak dibenarkan keluar sebab Zeti tinggal di kawasan perumahan seberang sana sungai.
            “Jangan lama-lama... pagi-pagi ni orang banyak kerja, kamu nak pergi bersembang pula.” Tegur Norlaila.
Memang dia tahu… kalau dengan emaknya, semua waktu pun tak kena. Cakap tengahari, dia kata itu waktu orang nak berkumpul makan dengan keluarga. Cakap lepas Zohor, dia kata waktu orang hendak berehat pula. Kalau petang sudah tentu dia tak benarkan tanpa ada teman kerana bila hendak balik ke sini nanti hari sudah mulai gelap.
Bahaya untuk melepasi pokok-pokok getah yang tingginya sudah mendongak ke langit itu. Di pangkalnya sudah ditumbuhi semak samun kerana pokok-pokok itu sudah lama ditinggalkan tidak bertoreh lagi.
            Atuk dan nenek dulu-dulu, mahukan bidang tanah yang luas untuk mereka bercucuk tanam kerana mereka dari golongan yang tiada pelajaran. Tetapi sekarang ini anak cucu mereka tidak pandang itu semua kerana di bandar kecil itu tidak ada prospek bagi mereka yang berpelajaran tinggi. Oleh itu mereka sudah beralih arah ke kota-kota besar untuk berlumba-lumba mencari kerja yang lebih bagus dengan gaji yang lebih lumayan setimpal dengan usaha mereka.
            Mana ada lagi anak-anak muda kampung itu yang hendak tinggal dan bekerja di situ? Orang muda mana yang masih mahu menoreh getah, menyangkul dan berkebun seperti yang dilakukan oleh atuk dan nenek mereka? Daripada mereka menoreh pangkal getah, lebih baik mereka menjadi guru sekolah.
            Oleh yang demikian, mereka yang berpelajaran, yang mempunyai kelulusan dan yang memegang ijazah, semuanya sudah berhijrah dan bekerja di bandar. Apatah lagi yang berkelulusan dalam bidang IT… mana ada tempat mereka di pekan kecil ini?
            Mereka-mereka itu pula sudah membawa sekali ibu dan bapa mereka ke bandar agar senang tinggal sebumbung, tidak payah bersusah-susah untuk mereka berulang alik menjengah orang tua mereka di kampung.
Untungnya mereka, bila ibu dan bapa dibawa sama, anak-anak tidak perlu dititipkan ke rumah jagaan kanak-kanak. Mereka sudah tentunya merasa senang hati untuk keluar bekerja setiap hari bila anak-anak itu diletakkan di bawah penyeliaan ibu bapa sendiri.
            Yang tuanya pula, teringin juga hendak merasa melihat pembangunan yang berlaku di bandar selama ini. Setiap kali pilihanraya umum mereka juga keluar mengundi sama, tentu mereka rasa berhak untuk menikmati hasilnya.
            Sebab itulah rumah-rumah mereka di kampung sekarang ini, semuanya sudah usang kerana ditinggalkan tanpa penjagaan. Pokok-pokok getah sekeliling rumah mereka juga ditinggalkan begitu sahaja tanpa ada orang yang menoreh susunya. Semak samun pula sudah mula sampai ke pinggang. Tetapi jika harga getah mula naik melambung, pandai pula mereka mengupah orang untuk mengerjakan. Masa itu nanti barulah keliling kawasan itu hendak dibersihkan.
            “Tak payahlah,” ucap Siti Nasuha apabila diraba di dalam beg kertas itu sudah tiada suratnya. Tentu emaknya sudah membuangnya sekali dengan sampah pagi tadi.
Hampa.
Alasan untuk ke rumah Zeti itu pun untuk ambil peluang membaca surat itu. Tapi kalau dah tak ada… apa perlu dia ke sana?
            “Kenapa?” tanya Norlaila sambil menjengulkan kepalanya dari pintu bilik air.
            “Malas pulak rasanya nak keluar ke rumah orang pagi-pagi ni, jauh pulak tu.” Siti Nasuha cuba beri alasan yang munasabah.
            “Lagipun Siti takut, teringatkan anak Pak Leman yang diserang anjing tu,” tambahnya lebih menguatkan alasan.
            “Kalau rasa perlu tu pergi ajelah… karang petang dah sibuk nak buat kuih pulak.” Sahut Norlaila dari dalam bilik air yang sedang mencangkung mencuci baju.
            “Tak apalah mak… tak penting pun,” ujar Siti Nasuha, kecewa kerana tidak tahu apa isi surat yang tidak sempat dibacanya itu.
            Penyapu dicapai dari belakang pintu. Siti Nasuha mula menyapu untuk mencari serata ruang dapur, manalah tahu kalau ada terselit di mana-mana? Serata lantai dan di bawah almari habis disapu namun kelibat surat itu tidak juga ditemui. Dia pasti emaknya  sudah terbuang sama dengan sampah-sampah yang lain-lainnya tadi.
            Dia menjengah dari tingkap dapur yang menghala ke lubang sampah sebelah sana rumah yang dikongsi dengan rumah Pak Yahya. Di kawasan mereka itu, perkhidmatan mengangkut sampah ini masih belum ada lagi. Penduduk di situ hanya membayar cukai tanah sahaja. Tiada cukai pintu atau cukai dari pihak Indah Water. Jadi, orang-orang kampung yang tinggal hanya beberapa keluarga sahaja di situ, terpaksa membuang sampah di dalam lubang besar yang digali oleh jentera back-hoe.
            Kelihatan asap sudah mula berkepul menandakan sampah sudah siap dibakar. Bermakna kalau surat itu ada di situ, sudah tinggal abu sajalah. Siti Nasuha menekur memerhati kepulan asap yang naik tinggi ke udara. Ini kalau tinggal di bandar sudah tentu kena saman.
            “Apa yang kamu pandang tu?” tanya Norlaila yang sudah siap membasuh kain.
            Siti Nasuha yang terkejut itu terus menuding telunjuk keluar tingkap. “Tu!” dia menunjuk ke arah lubang sampah sambil minda cepat mencari idea untuk menjawab soalan. “Pagi-pagi asap dah berkepul… siapa yang membakar sampah?” tanya Siti Nasuha pula yang tiba-tiba seakan sibuk mahu ambil tahu.
            “Emaklah tadi, masa buang sampah tu. Tak kan nak mengharapkan Mak Enon dan Pak Yahya tu aje? Lambat sikit karang dah bau busuk sisa-sisa makanan tu dan lalat pun cepat aje nak kerumun.”
            “Kalau di Kuala Lumpur tu dah tentu kena saman mak,” ujar Siti Nasuha seolah bekerja dengan Jabatan Alam Sekitar gayanya.
            “Kuala Lumpur tu hutan batu… di sini masih menghijau pokok-pokoknya. Ular sawa pun mampu jadi anaconda,” kata Norlaila macam orang kerja dengan National Geography pula.
            “Nak buat sarapan apa mak?” soal Siti Nasuha mengalih tajuk perbualan.
            “Masak nasi ajelah terus… tak payah nak banyak-banyak kerja,” arah Norlaila  yang sudah berada di laman menyidai kain basuhannya.
            Walau tangan sibuk mencuci beras, ingatan Siti Nasuha tetap tentang surat yang tidak sempat dibaca itu. Teringin sangat hendak tahu apa isi kandungannya. Masakan  dia hendak pergi berjumpa dengan Pakcik Taufiq bertanyakan padanya? Tentu sekarang ini pun dia sudah tidak akan datang lagi ke warung kerana anaknya yang meminati kuih karipap buatan emaknya itu sudah ke Kuala Lumpur untuk membuat program persediaan menyambung belajar keluar negera.
            Tak apalah… dah tak ada rezeki, nak buat macam mana?


--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------



Bab 2

NORLAILA ke Bakery Ucu Faredah tengahari itu semasa diberi peluang untuk berhenti rehat. Hatinya tidak sabar hendak menunjukkan surat yang ditemui di dalam beg kertas pemberian anak Sheikh Mohamed Taufiq. Menggigil tangannya meraba surat dari dalam poket tepi baju kurung.
“Kenapa Lela?” tanya Ucu Faredah yang juga sedang duduk merehatkan diri.
“Ucu… cuba tengok ni.”
Ucu Faredah segera menyambut surat yang diberi. Dia membuka perlahan kertas bersaiz A4  yang dilipat 4 itu.
Dear Siti,
 Saya menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf kerana mengirim surat ini. First and foremost, saya kenalkan diri saya… Sheikh Muszaffar bin Sheikh Mohamed Taufiq. Saya tinggal di Kuala Lumpur bersama nenek saya dan akan ke daerah ini bertemu dengan ayah saya semasa cuti sekolah sahaja.
Ayah saya seorang Consultant Pembinaan dengan syarikat Al-Habsyi Constructions… di mana syarikat kami sedang mendirikan rumah-rumah mampu milik di daerah ini. Ayah saya tinggal di Taman Paya Indah.
Pada September ini, saya akan ke UK untuk menyambung pengajian di dalam jurusan architecture bersesuaian dengan syarikat kami yang bakal saya ambil alih pada suatu hari nanti… insya-ALLAH.
Sampai di situ Ucu Faredah terdiam dan cepat melipat kembali surat itu. Dia melongo sekejap memikirkan apa yang dibaca tadi untuk mencerna cerita.
“Anak Taufiq… kan?” soal Norlaila bila Ucu Faredah kaku bagai disumpah oleh emak si Tanggang.
Ucu Faredah angguk perlahan. Dia kemudian merenung wajah Norlaila. “Dia tak  tahu ke mereka berdua tu adik beradik?”
Norlaila pula menggeleng. “Rasanya belum,” jawab Norlaila begitu yakin kerana anaknya tidak pula bertanya itu dan ini tentang isi kandungan surat yang diberi. Walaupun surat itu seperti sudah dibuka, Norlaila pasti Siti Nasuha belum sempat membacanya kerana malam itu dia sakit kepala dan Siti Nasuha datang memicit kepalanya sehingga tertidur sama.
“Engkau tak nak beritahu dia ke Lela?”
Norlaila geleng. “Biarlah Cu… aku malas nak story telling ni. Hati aku dah macam batu tau… nak bergelak ketawa pun aku dah tak mampu.”
“Engkau dah pernah jumpa dengan Taufiq tu?”
“Dah! Bersungguh-sungguh dia tanya… jika itu anak aku dengan dia dulu. Aku jawab ya ajelah.”
“Dia tanya engkau di Warung Mak Minah tu?”
Norlaila pandang wajah Ucu Faredah. “Gila engkau? Nak suruh semua orang tahu dia tu bekas suami aku ke?”
“Habis tu? Engkau pergi ke rumahnya?” Ucu Faredah teruja sangat mahu tahu pertemuan pertama Norlaila setelah lama terpisah dengan bekas suaminya itu.
“Di Restoran Puteri tu… dia ajak aku makan di situ. Dia nak tahu apa sebenarnya yang telah berlaku sehingga aku tinggalkan dia tanpa kata.”
“Apa dia cakap?”
“Dia tahu suami aku dah lama meninggal… dia ajak aku berbaik semula. Dia pun tak pernah berkahwin lagi selepas dengan aku dulu.”
“Engkau setuju?”
Norlaila geleng. “Aku masih takutkan Engku Maimunah tu… lagipun aku masih sayangkan Lokman.”
“Lokman dah takde Lela… engkau lupa ke?”
“Aku tahu Cu… tapi apa kata orang keliling nanti bila dah tua macam ini masih nak berlaki lagi.”
“Dulu… engkau tak fikirkan tentang orang keliling pun semasa engkau mengikut Taufiq menikah di Sempadan Siam tu?”
Norlaila memandang wajah Ucu Faredah dengan teguran itu. Terkedu juga di hati bila sahabat baiknya sekarang ini baru hendak menegur tindakan yang dilakukannya lama dahulu.
“Dulu aku muda lagi Cu… tengah ikut hati. Memang aku pernah cakap dengan emak… aku mahu cari suami dari kalangan orang kaya. Aku mahu hidup yang berbeza… aku mahu anak-anak aku nanti hidup senang. Bukan yang kais pagi makan pagi. Bila dah dapat aku rembat ajelah… mana aku tahu begitu akhirnya?”
Ucu Faredah terdiam mendengar.
“Aku mintak maaf banyak-banyak pada engkau Cu… pasal Lokman dengan engkau yang hendak bertunang tu memang aku tak tahu.”
“Abaikanlah Lela… memang bukan jodoh aku dengannya… nak buat macam mana?” ujar Ucu Faredah. “Kalau tidak pun tentu aku sudah jadi janda.”
Norlaila mengusap bahu teman baiknya itu.
“Tapi aku nak try Sheikh Mohamed Taufiq tu kalau engkau tak mahu…hehehe,” Ucu Faredah gelak mengusik.
Norlaila beri senyum cuak. “Engkau nak jadi emak tiri anak aku ke?”
“Apa salahnya? Aku dengan engkau pun bukan sesiapa.”
“Hahahaha…” Norlaila dan Ucu Faredah kemudian serentak gelak bagai nak gila.



- bersambung -




No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...