March 6, 2014

Rahsia Semalam

Bab 2 ~ Anis Tertipu?


“APA yang Faizal hendak tadi?” tanya Anis semasa mereka bertiga sedang menghadap makan malam. 
       
Kebetulan semasa Shahila belum sampai ke rumah petang tadi, dekat empat lima kali Faizal menelefon bertanya. Katanya, dia sudah cuba hubungi telefon bimbit Shahila, tetapi tidak berangkat. Samai sahaja di muka pintu, Yaya sudah terjerit memberitahu Faizal hendak online dengan dia. Macam dah tak boleh nak tunggu esok pula. Padahal boleh aje jumpa di sekolah nanti.

         
“Saja nak tanya pasal kelas tambahan malam Rabu nanti,” cerita Shahila.

Padahal Faizal tu dah tak cukup tanah risau kisah dia balik kampung tak beritahu dengan Faizal.

“Macam dah tak ada esok pulak,” tambah Shahila sambil tangannya mencubit ikan terubuk kering, tetapi tangannya cepat ditepis oleh Yaya yang sedang terteleng-teleng dengan henset Samsung S4 zoomnya. 




Yaya memang macam tu... sebelum makan tentu akan buat photoshoot untuk dimasukkan ke dalam blognya. Shahila masih sabar lagi menunggu, Anis yang selalu dah nak naik hantu dibuatnya. 
          
“Ni menatang apa, ni?” tanya Yaya yang terliur dengan paru goreng berlada. Sejak mula menyuap tadi, hanya itu sahaja yang dibedalnya.
       

“Dah nak habis semangkuk, baru nak tanya,” tegur Anis. “Kau ni kalau aku masak biawak pun kau main bedal aje, agaknya.”




          
“Kau biar betul, Nis.Tak kan kau nak masak biawak, kot?” Yaya menyiku Anis. “Aku percayalah kat korang.”
         
“Dah tu? Lain kali nak makan tanya dulu, ni lauk apa, masak apa, barulah makan.” Anis mengajar.

“Nis, akak ada bendalah nak cakap dengan Anis.”
          
Dua kepala sama mengangkat wajah memandang Shahila.
          
“Apa kak?” tanya Anis.
          
“Akak rasa bertanggungjawab untuk beritahu Anis. Tapi Anis jangan marah tau?”
         
Debaran dada Anis dah hilang rentak. Macam berita tak baik aje. Kenapa ni? “Kenapa kak?”
     
“Semalam, akak dengan emak pergi Pasar Tani.” Ini yang dapat beli pucuk ubi, tempoyak dan paru. Kalau nak harap Speedmart tu, mana nak jumpa benda-benda macam tu?
          
“Akak hundred percent sure, apa yang akak nampak tu memang Kapten Amirul.”
       
Anis dah mula memberikan senyum nipis segaris bila nama Kapten Amirul disebut.Tetapi lepas itu dia tarik muka dan mengerutkan keningnya.
          
“Bukan dia kata dia kena balik Camp sebab kena jaga budak PLKN ke?”
        
Shahila menarik sebelah tangan Anis dan digenggam mesra. “Akak nampak dia dengan seorang perempuan yang sedang mengandung, Anis. Akak rasa macam tak percaya mulanya, tapi dia disebelah akak aje. Full uniform dengan tag namanya di kiri dada.”
         
“Amirul dah kahwin? Isterinya sedang mengandung? Amirul tipu Anis?” Anis bercakap sendirian sambil menatang pinggan ke singki dapur.
          
Shahila segera memberi isyarat kepada Yaya agar mengekori langkah Anis, bimbang nanti bukan dibasuhnya pinggan tu, mau dilempar ke bawah dari tingkat lima tu, ada pulak orang yang sedang berjogging atau yang sedang melepak di bawah sana terbelah dua kepalanya.
          
“Bak meh pinggan tu, basuh membasuh ni kan kerja aku?” cepat Yaya menarik pinggan dari tangan Anis yang dah macam Zombi Kampung Pisang.
          
Setelah membasuh tangan, Anis kembali duduk di kerusi meja makan.

“Cantik tak kak, isteri Amirul tu?”
          
“Sangat cantik dan comel orangnya. Dia sedang mengandung macam tu pun nampak comel. Kalau akak, agaknya rupa beruang kutub, kut?” sempat Shahila memuji dan melawak tanpa sengaja. Tapi memang pun perempuan yang sedang mengandung itu sangat cantik.

“Amirul tipu Anis, kak?” tanya Anis yang telah terguris hatinya. 



... bersambung


March 5, 2014

Rahsia Semalam (Bab 2)

Bab 2

CERITA mereka mula-mula tinggal serumah…
          
Shahila baru lepas ber’fb’ dengan Faizal usai solat maghrib di dalam biliknya bila dia keluar ke ruang tamu, Anis dan Yaya tengah sot sat sot set. Tengok cerita Korea The Three Brothers waktu maghrib itu siap tangkap leleh. Cerita yang bermula dari pukul enam lima puluh minit petang itu berakhir pada pukul lapan malam setiap hari Sabtu dan Ahad. Shahila pula baru pulang dari kampung menjenguk emaknya setiap sebulan sekali. Dia mahu memanaskan lauk yang dibekalkan oleh emaknya untuk mereka makan malam, malam itu. Tadi dia sudah berpesan dengan Yaya untuk memasak nasi sahaja.
          
“Hei! Korang ni tak maghrib lagi kan?” dia selaku kakak diantara mereka bertiga cuba mengingatkan.
          
“Belum cikgu.” Budak bertuah dua orang itu menjawab serentak macam anak murid.
         
 “Tengok cerita macam tu pun nak sedih,” ejek Shahila lagi.





“Memang kurang ajarlah si Yeonhui tu. Kalau dapat kat aku, memang aku kerjakan dia. Miang sangat. Macam tak ada jantan lain lagi. Kesian Umi tu, kan Anis?” tanya si Yaya pula yang memang gemar dengan cerita Korea dari channel 391 itu.
         
 “Ala…dah pengarah dia suruh dia melakunkan watak macam tu. Korang pulak yang sibuk. Tengok ajelah.’
          
“Isy! Kak Shila ni. Sibuklah,” marah Yaya.
          
“Dah! Pergi solat sana. Lepas ni boleh makan sama-sama.” Tegur Shahila pula.
          
Anis mencapai remote TV dan menekan butang OFF. Mereka berdua lalu bangun untuk ke bilik masing-masing tanpa banyak songeh.
          
Shahila ke dapur memanaskan gulai pucuk ubi masak lemak tempoyak yang dibekalkan oleh emaknya siang tadi. Ada paru goreng berlada dan…

Shahila masih berkira-kira untuk menambah lauk apa yang patut. Tiba-tiba dia teringat akan ikan kering terubuk yang dibawa Yaya semasa pulang dari Kuching cuti lepas kerana rombongan dengan Persatuan Pandu Puterinya. Masih ada tersimpan di dalam peti ais. Yang dibawa balik ke rumah habis dah dibedal oleh kak langnya yang memang hantu ikan kering. 




... bersambung





March 4, 2014

Rahsia Semalam

.... sambungan


YUSRY terkejut dari lamunan bila hensetnya berlagu riang. Yusry membuka pintu bilik air dan hensetnya di atas katil dicapai.

Omak ai!!! Cepat matanya mencari jam digital di sisi katil. Sembilan lima minit pagi. Patutlah Cik Farrah Nur Nadia dah call.

“Assalamualaikum!”
          
“Waalaikumussalam. Jadi tak ke Butik Kayangan tu?”
          
“Pukul sepuluh kan?”
          
“Yup!” jawab orang di talian sebelah sana.
         
 “Be right there.”
          
“Okey.” Talian dimatikan.


SEBENARNYA Cik Farrah Nur Nadia di sebelah sini talian dah macam nak pitam mengingatkan hari persandingan dah makin hampir. Mula tu okey aje. Lepas pergi spa, ambil pekej untuk pengantin tu, dia dah tak boleh nak tidur malam. Rasa macam nak cancel aje wedding tu… tapi takut kena pancung dengan papa.
          
Ada ke mak datin tu cakap, ‘perempuan ni cantik macam mana pun kalau dah kahwin memang berubah bentuk badan dia. Lagi-lagi kalau dah mengandung. Besar sana, besar sini. Bengkak sana, bengkak sini. Bila dah beranak? Lagilah.. tak boleh blah. Mana payu daranya turun, punggung jadi besar, entah apa-apa aje.’

Muka mak datin tu bukan nampak jelas pun. Bertepek dengan masker warna keemasan, entah jenama apa. Tapi mulutnya tak tau diam. Pot pet pot pet! Menakutkan orang yang baru nak kenal dunia ni.






          

Lepas tu dia sambung lagi, ‘…tu sebab saya ni tak beranak sampai sekarang. Takut nanti bentuk badan saya lari. Lagi pun kalau ada anak, mana dapat nak ikut Datuk ke sana ke mari? Tentu dia ada banyak excuse tak nak bawak kita.’
         
 Farrah Nur Nadia aka Yaya di sebelah, berpeluh sejuk dibuatnya. Kebetulan dia anak tunggal. Mama dan papa selalu aje sibuk dan tak pernah lekat di satu tempat. Kalau nak jumpa kena call dulu. Kalau main terjah aje, alamatnya duduklah dekat kaki lima rumah tu sampai esok. Tapi mama dan papa pun bukan pergi ke tempat yang sama. Kalau tak betul-betul pakat cuti, memang tak jumpa.
          
Yaya tinggal menyewa dengan Anis di rumah abangnya, Yusry. Semasa Yusry mendapat tawaran untuk ke Minessota empat tahun buat Ph.D; Yusry suruh Anis jaga rumahnya. Hendak disewakan, bimbang pula tiada penjagaan. Kebetulan masa tu Anis dah habis buat TESL di UPM.

Anis, si manja yang penakut tu, cari kawan untuk sama tinggal dengannya. Ada tiga bilik di kondominium tu. Anis pakai satu, ada lagi dua. Kebetulan Yaya pula tengah sama mencari rumah sewa, Anis pun pelawalah. Cikgu Yaya berasal dari Kuching, Sarawak yang baru ditugaskan ke sekolah yang sama dengan Anis. 
          
Kemudian Anis dapat kawan seorang lagi, cikgu senior, Shahila Abdul Razak. Kak Shila pula baru bertukar dari Johor. Dia dah apply awal-awal sebab boyfriend dia Cikgu Faizal tu mengajar di sekolah yang sama juga. Cuma mereka berdua tu sangat pandai menyimpan rahsia sehingga tiada siapa yang dapat menghidu akan hubungan mereka. Kebetulan juga Cikgu Faizal tinggal di kawasan kondominium yang sama cuma dia di blok A manakala Shahila dan Yaya yang kini menyewa bersama Anis tinggal di blok D.
          
Bukan senang hendak masuk ke kawasan kediaman mereka itu, penghuninya sahaja yang mempunyai akses kad. Orang lain yang hendak datang kena ada ‘sesi berkenalan’ dengan pak guard yang menjaga di pintu masuk ke kawasan kondominium itu. Memang payah… kalau tak ada hal tak kuasa kawan-kawan hendak ke sana. Untuk penghuni di situ memang dikira sangat selamatlah. 





.... bersambung



Rahsia Semalam...

Bab 1


ALARM dari jam digital di meja sisi katil masih lagi menjerit mengarah untuk bangun atau mematikannya. Tangan dipanjangkan untuk menekan suis dan menolak suis kepada radio yang memang sudah disetkan ke channel Hitz. FM.
          
Tiba-tiba…

It’s a beautiful night
We’re looking for something dumb to do
Hey baby,
I wanna marry you…

Suara Bruno Mars yang menjerit mendendangkan lagu Marry You dengan volume yang paling tinggi itu membuatkan Yusry yang bermalas-malas tadi terpaksa bangun untuk memperlahankannya.
         
Eh! Sedap pulak lagu ni…’ Dia berbaring semula sambil melayan lagu yang ke udara pagi itu.

Is it the look in your eyes
Or is it this dancing juice?
Who cares baby
I think I wanna marry you…
Well, I know this little chapel on the boulevard
We can go
No one will know
Come on girl…

Yusry senyum… macam kisah dia dengan Yaya. Kenal lewat telefon dah ajak kahwin. Nasib baik Yaya setuju… kalau tidak malunya mana nak letak muka? Memang something dumb to do…

Who cares if we’re trashed
Got a pocket full of cash
We can blow
Shots of patrons
And it’s on girl…

Suara pengacara radio Hitz. FM pagi itu yang dikendalikan oleh Jay Jay dan Ian melekakan para pendengar. Lagu pilihan yang ke udara pula bertepatan kisah cinta Yusry dengan gadis yang bakal menjadi suri hidupnya. Radio dimatikan dan dia bangun lalu menapak ke tingkap.

Tingkap bilik itu dibuka luas untuk mendapatkan cahaya matahari pagi. Dia mendepangkan tangan dan kemudian membawa kedua-dua tangan itu ke depan dan diregangkan. Berdetup detap bunyi tulang sendi yang sepanjang minggu asyik bekerja.

Pagi minggu yang berbahagia ini, dia teringin untuk bangun lewat. Namun dari sejak lepas solat subuh tadi, dia hanya berguling di atas katil sahaja. Bergolek ke kiri dan sekejap pula ke kanan. Dah tak boleh nak lelap balik. Yusry menjengah keluar tingkap dari biliknya yang menghadap bahagian belakang. Dia kini menumpang tinggal dengan Alongnya. Maka dapatlah dia bilik yang menghadap bahagian belakang rumah. Di kawasan perumahan ini memang pada awal pagi begini baru nampak kereta yang berbaris-baris. Kalau bangun lewat sikit, tinggallah sebiji dua sahaja. Masing-masing ada sahaja tempat yang hendak ditujunya.












Seberang jalan besar itu ada sebuah tasik. Jambatan yang sengaja dibina oleh pemaju perumahan merentangi tasik itu sudah dipenuhi orang yang rajin keluar beriadah di waktu pagi. Yang berjogging siap bawak anak isteri lagi. Yang memancing pun dah sibuk membuka payung kerana matahari sudah mula memancarkan sinarnya. Padahal sudah diletakkan papan tanda sebesar alam ‘No fishing’… namun masyarakat Malaysia yang sudah lama lemak dan berkrim itu tidak pernah hendak mempedulikan arahan sedemikian. Pihak yang berkuasa pula nampak macam tidak ambil berat tentang hal itu, maka orang yang memancing pun bertambahlah dari hari ke hari.
          
Masalahnya, mereka-mereka ini akan meninggalkan sampah-sampah di situ sahaja walapun sudah disediakan dengan tong sampah di beberapa tempat di taman itu.

Yusry pula memang tidak berkesempatan hendak melakukan itu semua. Sejak dia pulang ke tanahair, dia menumpang di rumah along kerana rumahnya didiami oleh adik bongsunya dengan seorang kawan yang sama-sama mengajar satu sekolah. Dari dahulu lagi si Yaya sudah berpesan, jika Yusry sudah tamat belajar dan mahu terus kembali ke Malaysia, kena beritahu awal-awal supaya Yaya sempat mencari rumah sewa lain. Tetapi kalau sudah Yaya itu sekarang ini bakal menjadi isteri dia, masakan hendak disuruh keluar pula? Ini pun kira nasib baik kerana along masih bujang trang tang tang.
Kalau hujung minggu pula ada-ada sahaja urusan yang telah diatur. 

Kalau hendak diikutkan bukan dia ada adik beradik ramai pun cuma tiga kerat itu sahaja. Dia, along dan Anis. Semua dah boleh jadi emak dan bapak orang. Mummy dan ayah pun bukan ada di Malaysia untuk kena pergi jengah. Tetapi hari ini Yusry sudah berjanji dengan Cik Farrah Nur Nadia untuk ke Butik Kayangan, mencuba baju pengantin mereka.

Yusry berpaling mencari jam di sisi katil. Jam digital itu menunjukkan pukul tujuh dua puluh lima minit pagi. Hurmm… lama lagi. Janji pukul sepuluh. Along out-station seminggu. Conference di mana entah. Penang atau Langkawi, macam itulah. Hari tu masa dia beritahu, telinga tak berapa nak mendengar sebab tengah bertelefon dengan Cik Farrah Nur Nadia tu. 

Macam-macam aje perempuan seorang tu. Kejap nak tema maroon, kejap tukar purple dan sekarang ni rasanya tak kan dapat nak tukar lagi dah. Confirmed hijau peacock tu sebab masa dah tinggal tiga minggu sahaja lagi. To be exact lah… dua puluh tiga hari. Mana sempat mak andam tu nak ubah sana sini. Mau kena cas lebih pulak nanti. But, who cares baby… I wanna marry you! 


Yusry mengemas katilnya. Dia mencapai tuala mandi dan terus menuju ke bilik mandi. Tuala disangkutkan ke penyidai. Dia beralih ke singki bercermin dan mencapai berus giginya. Sambil tangan memicit ubat gigi, mata merenung wajah di cermin. Betul ke aku ni dah nak kahwin? Dia bertanya diri sendiri. along pun belum sibuk lagi.



..... bersambung



March 3, 2014

Throwback...

Greetings to all.... *&gt;:D< big hug

Bersempena terbitnya novel ketiga yang berjudul EH, BIAR BETUL? pada April nanti....





Cik Junie sangat berbesar hati ingin membawa kalian untuk mengingati dua buah novel yang telah pernah dihasilkan sebelum ini.





Diintai Rindu  *:x lovestruck   dan Cinta Sambal Belacan....*^O^||3 eat





Kita dahului dengan rasa bersyukur ke hadrat ALLAH SWT yang telah memberikan Cik Junie peluang menempa kejayaan di lewat usia. Sekurang-kurangnya merasa juga... kan? Kita sebagai hambaNYA tidak tahu apa yang telah direncanakan untuk kita.

Cik Junie yang pada awal pembabitan, menulis hanya untuk memenuhi masa lapang sahaja dan akhirnya terjebak juga apabila novel kedua CINTA SAMBAL BELACAN diterima ramai dan telah dilamar oleh pihak produksi untuk diadaptasi ke drama TV. Alhamdulillah....

Cik Junie gelak-gelak dengan anak menantu bila diberi peluang untuk memberikan cadangan pelakon manakah yang berupaya memegang watak yang Cik Junie create itu. Hehehe *:D big grin

Siapa agaknya diantara artis-artis tanahair kita yang sesuai untuk memegang watak utama di dalam Cinta Sambal Belacan itu? Kita tunggu ye?

Untuk makluman kalian pengunjung blog ini... Cik Junie bawakan sinopsis untuk novel ketiga EH, BIAR BETUL?   *#:-S whew!







Di bawah ini... sedikit petikan dari dalam isi kandungan novel tersebut...  *?@_@? studying






Bagaimana? Adakah anda teruja untuk mengetahui kisah yang dipaparkan di dalamnya? Sama-sama kita nantikan April nanti ye?

Mulai esok... Cik Junie akan siarkan kisah RAHSIA SEMALAM. Kisah ini telah lama disimpan... namun pihak editor tidak berminat dengan genre sebegini yang mungkin tidak dapat membantu dari segi pemasaran barangkali... memandangkan remaja dan pembaca peminat novel sekarang lebih gemarkan kisah yang santai dan sedikit komedi.  *:-$ don't tell anyone shh!

Cik Junie pula masih mahu mencuba genre bercorak ala-ala CSI ini. Kita lihat nanti... jika ada bahagian-bahagian yang perlu diolah menjadi komedi atau ada yang harus dibuang sahaja dan digarap ke arah yang lebih baik lagi. Akan Cik Junie usahakan untuk memenuhi selera editor... insya-ALLAH.


Junie Octovian: Life was like a box of chocolate... you never know what you gonna get   *&[] gift





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...