May 30, 2011

Masak all the time...

Salam to all....................


Bukan nak complaint la....tapi saja nak share pengalaman dengan teman pengunjung blog aje...
Dulu tulis dalam diary...guna tulisan shorthand, last-last bila dah tak dipraktikkan lagi sejak
menjadi surirumah sepenuh masa ni, sebutir haram pun tak tahu. Tak hengat langsung!

Rugi...rugi dan rugi....


Puas sudah ku catitkan segala petua dan resepi yang class gitu, untuk diperturunkan kepada
anak-anak perempuan yang dua orang ini. Tapi....akhirnya, buku itu entah ke mana. Al-maklum
aku dan family ni bagaikan orang Nomad, asyik berpindah randah sahaja.

Bila aku belek-belek empunya blog yang mengisi blognya dengan pelbagai resepi, dari lauk-pauk,
kuih, bubur, kek & biskut hasil air tangan mereka tu, kekadang aku teringin juga.

Zaman aku rajin memasak dan mencuba segala bagai resepi tu, mana ada internet ke, facebook
atau blog yang dapat ku isikan dengan hasil air tanganku, kan?

Kisah ni terbongkar dan dijadikan entry pada hari ini kerana ada suara-suara yang mula bertanya,
'dah lama tak makan itu ye? ....dah lama tak makan ini.....'


Senang aje aku jawab, 'pergi la sebelah CIMB tu...beli aje. Bukan nak makan banyak mana pun.'


Emak pulak tetiba bercerita pasal kerepek ubi pedas. 'Kelmarin, selalu buat sendiri aje....boleh
letak ikan bilis goreng dan kacang tanah tu lebih sikit. Kalau teringin sekarang ni, beli kat Air Hitam 
sana, dah tengik.'


'Ye la mak....mana nak cari ubi kayu sekarang ni? Tanah yang sekangkang kera pun asyik nak 
ditanam dengan pokok-pokok bunga aje....' aku menyahut sambil bersila melipat kain baju yang baru diangkat dari jemuran.

Kalau dulu, memang tangan ni tak sempat nak kering....ada sahaja kerja yang menanti. Tak siapa
suruh pun, tapi nak memenuhi keinginan anak-anak. Nak keluar berbatu jauhnya.....
Bila keadaan mula berubah, makanan yang siap mudah didapati, aku jadi malas nak memasak.
Tapi bila ada tetamu, macam sekarang ni...ada emak, aku kenalah ke dapur kembali. Pagi nak goreng
nasi, aku dan emak tak suka nasi goreng.

'Roti cukup la...'emak beritahu.

Jadi...setiap pagi emak bersarapan roti je. Nak dibakar, dia cakap keras. Ada tidak pun aku celupkan
dengan telur...kesian pulak asyik makan roti dengan kaya. Emak pun dah tak makan makanan pedas,
tak tahan perut, katanya. Kalau dulu mesti nak lemak cili api, asam pedas atau kari. Sambal belacan,
ikan masin dan ulam-ulam mesti nak ada.

Mungkin dah berakhir zaman masak-masak ni. Kalau di Pasar Malam tu apa yang tak ada?
Emak bapak aje yang dia orang tak jual, teringat kata-kata arwah ayah dulu.

'Tapi, tu la......ada yang masak tu berasa....ada yang minat nak berniaga, tapi masak entah hapa-hapa, '
kata emak pulak.

No komen la...nak sedap kena buat sendiri. Nasib baik emak pun tak cerewet macam dulu. Bedal
aje apa yang aku masak. Kalau dia teringin itu dan ini pun buat juga....terutama pengat pisang atau
bubur pulut hitam.

Hisy...stop it! Asyik cerita pasal makanan aje pulak. Habis tu di luar sana... itu tak halal, yang ini tak
halal.

Junie Octovian: Nampak gayanya kena balik macam dulu....masak sendiri.

May 29, 2011

Legasi Tan Sri P. Ramlee...

Salam to all....


Cerita pasal Tan Sri P. Ramlee ni, walaupun Allahyarham telah lama bersemadi, namun lakunannya
menerusi filem-filem yang ditinggalkan dan masih terus ditayangkan sehingga ke hari ini, mendapat
perhatian dari segenap golongan masyarakat tak kira tua atau muda.

Kalau difikirkan kembali, Allahyarham telah pun meninggalkan kita 
tiga puluh lapan tahun yang lalu. Peliknya....generasi yang lahir 
kemudian dari tarikh itu pun sangat meminati lakunan dan cerita-cerita
beliau. Kebanyakan dialog dari lakunan beliau juga menjadi ikutan 
sehingga kini. Ternyata beliau merupakan seniman serba boleh. 


Emak di depan TV, menonton berkali-kali filem beliau hampir setiap
hari. Dari Do Re Mi, Laksamana Do Re Mi, Bujang Lapok, Seniman Bujang Lapok, Pendekar Bujang Lapok, Masam-masam manis, 
Nujum Pak Belalang, just to name a few la........

Emak masih tekun, masih mahu ketawa terkekek-kekek sendirian.
Aku di meja makan sambil menulis, hilang konsentrasi sekejap.
Akhirnya, aku terpaksa log-off kerja ku dan sama menekur
di depan TV.

Dari pemantauan ku yang sering meneman emak menonton itu, filem-filem Allahyarham banyak
menjurus ke arah angan-angan untuk menjadi cepat kaya. Seperti salah satu dari filemnya yang
bertajuk Ahmad Albab.

Cuba perhatikan jalan cerita tersebut, di mana si miskin yang bernama Syawal yang hanya bekerja
sebagai pengembala kambing, telah berkahwin dengan anak seorang kaya dan memperoleh harta 
kekayaan dari keluarga jin yang mendiami sebuah gua.


Begitu juga dengan kisah Nujum Pak Belalang. Si miskin yang hanya mengharap tulang empat kerat  
anak kecilnya bertemu kesenangan bila mengahwini puteri raja.


Nasib Labu Labi pun lebih kurang begitu juga apabila si Labu berjaya mengubati penyakit anak
majikannya Tuan Haji Bakhil dan mengahwininya. Betul kan?

Walaubagaimana pun, apa jua komen yang cuba diketengahkan buat masa ini, namanya terus meniti di bibir masyarakat Malaysia amnya dan orang Melayu khasnya. Tiada siapa yang dapat menandingi beliau. Seperti lagu beliau yang berjudul, Di mana Kan Ku Cari Ganti?


Beliau merupakan seorang Pengarah, Pelakun, Penyanyi, Pelawak, Penggubah Lagu dan mampu bermain segala alat muzik.


Diantaranya Piano...di dalam Antara Dua Darjat, Biola...di dalam Anakku Sazali dan Saxaphone...
di dalam Ibu Mertuaku. Hebatkan?


Nampak senang aje...
Aku yang menghantar anak-anak ke kelas muzik seminggu sekali itu, pernah juga sama belajar
menekan gigi piano tu, tak masuk langsung ke otak kepala yang dah tua ni. Mana nak membaca
bentuk kepala taugeh tu lagi. Akhirnya, aku mengalah....siapa yang minat tu teruskanlah.


Junie Octovian: Aku....main muzik kat dapur je la...dengan senduk kayu dan periuk serta
                        kuali dan sudipnya.

May 28, 2011

Malaysian-made cars...

Salam to all.....

Pagi ni kita borak pasal kereta buatan Malaysia pulak la.....
Seingat aku la...aku ada je masuk contest untuk menamakan kereta pertama Malaysia pada tahun 1983
dulu kalau tak silap. Excited gila nak tengok kereta pertama buatan Malaysia, sekali gus berbangga
kerana Malaysia mampu menjadi pengeluar kereta setanding negara-negara pengeluar kereta yang lelainnya.

Entah kenapa ye...aku tak teringin langsung untuk mengambil lesen macam kengkawan yang lain, bila
lepas sekolah tu sibuk nak ambil lesen. Kalau ambil masa tu, mungkin masih murah lagi la...

Tapi aku terpaksa mengambil lesen bila aku ditinggalkan dengan anak-anak. Kereta yang suamiku tinggal
kan itu jadi 'tokong' depan rumah, kata emak aku la.....

Aku memasukki kelas memandu ketika berusia tiga puluh enam tahun....batch aku yang belajar sama tu
semua pangkat anak-anak aje. Aku siap bahasakan diri aku mak cik dengan tenaga pengajar tu.

Hari aku nak menghadiri driving test tu... suami aku siap cabar lagi. 'Kalau mama lulus, memang papa
belikan kereta baru la...' dia bercakap sambil gelak-gelak dengan anak perempuannya yang dua
orang itu.

Ek eleh! Bukan payah sangat pun? Dia yang selama ni tak confident nak beri aku guna keretanya tu.
Bila aku dah tau apa yang nak ditekan dan dipulas, beri la lori atau bas pun....

Akhirnya....janji kena ditepati, kata kena kota...
tak pasal-pasal dia kena belikan aku kereta baru.
Isy!

Kereta pertama aku, dia belikan semasa kami tinggal di Kuching. Aku masih ingat kami ke Jalan Nanas
lot kedai yang mempamerkan kereta-kereta Proton.

'Untuk I ni bagi yang murah-murah je la...kalau kena senggol atau I yang menyenggol kereta orang,
tak lah ralat sangat kan?'

Suamiku mengerling sambil cebek bibir. 'Nak kereta yang mana ni?' suamiku bertanya.

Ketika itu aku sedang membelek Proton Tiara. 'Yang ni cantik la...comel je.'

'Kalau yang itu sekarang ni pun boleh dapat, kalau Wira nak kena tunggu enam bulan untuk shipment
sampai.' kata si jurujual Abangku apekenama dia. Lupa pulak...maklum la dah lama cerita ni.

'Boleh la yang ini aje...' aku menjawab pantas. Kalau dah boleh dapat lepas siap registeration semua,
aku dah boleh ke hulu dan ke hilir dengan kereta baru, fikirku. Biarlah kereta buatan Malaysia pun...

Suami ku pulak cepat aje nak menyain, mintak yang murahlah katakan. Takut aku ubah fikiran karang,
rabak poket dia.

'Warna apa kak?' tanya si jurujual yang dah senyum melebar ke telinga.

'Yang ni la...Nadia Green.' Aku tunjuk pada catalog.

'Hijau?' suamiku bertanya sambil mengerutkan kening. Pelik. Selalunya, kalau pilih barang asyik nak
kaler merah je.

Aku angguk. 'Mana ada kaler merah? Lagipun duduk tengah bandar ni biarlah kalernya yang sejuk
mata memandang. Dah la hutan batu, biar ada kaler-kaler hijau sikit.'

Suamiku hanya mengikut. Suka hati la....

'Tu...untuk hadiah birthday sekali la...' katanya selepas siap berurusan.

Pernyataan darinya mengejutkan aku...aisehmen! Patut la beria ajak keluar hari ni...birthday aku rupanya.
'Thanks...I lap U la..'

Sepuluh tahun kemudian................

Aku terima call satu pagi dari suami ku. 'Nak kaler apa ni?'

Senyum ku jejak ke telinga. Aku faham, dia ada bagi hint nak tukar kereta ku kepada yang besar sikit
sebab anak-anaknya semua bersaiz besar.

'Kalau merah? Boleh tak?'

'Mana ada kaler merah?'


'Ada la...I tengok dekat catalog hari tu.'


'Itu 1.3 la...'


'Oh ye ke?...tak apa la, bukan untuk merempit pun.' Ceh! Saja nak bagi dia percaya kat aku. Kalau aku rempit pun bukan dia nampak. Dia kat utara sana, aku pulak dekat selatan.

'Merah pulak?' aku dengar suaranya bersungut di telefon.

'Ala...duduk dalam hutan ni, kena ada kaler sikit la. Asyik menghadap kaler hijauuuu je.' Jawab ku
panjang sambil menekan pada ayat hijau tu.

'Ni hadiah 25th anniversary...' suamiku menghulurkan kunci kereta yang dah siap diikat pada keychain
yang tertulis namaku.

'Thanks...I lap U..' aku beri segaris senyuman.

Junie Octovian: Bersyukur atas rezeki pemberian Allah.
                        Biarlah Malaysian-made cars pun.



May 26, 2011

Global warming...

Salam to all....


Global Warming is when the earth heats up. It happens when greenhouse gases trap heat and light from the sun in the earth's atmosphere, which increases the temperature.


This is like when heat is trapped in a car. On a very hot day, the car gets hotter when it is out in a parking lot. This is because the heat and light from the sun can get into the car, by going through the windows, 
but it can't get back out. ( contoh yang mudah untuk difahami )


As a result, the temperature rises.


Some examples of using energy and polluting the air:


1.  Riding in a car
Bandingkan pakaian dalam orang dahulu dan
sekarang...hehehe
2.  Turning on a light
3.  Watching TV
4.  Playing a video game
5.  Heating a meal in a microwave
6.  Washing or drying clothes
7.  Using a hair dryer
8.  Using an air-cond


When you do these things, you are causing more greenhouse gases to be sent into the air which causes pollution.





Tornadoes, Floods and Droughts ~ Scientists say it's Global Warming!


Scientists have observed increases in heavy downpours, rising in temperatures, longer growing seasons and earlier snowmelts. They predict that rainfall will become more concentrated in heavy downpours, with longer dry periods n between. Dry places are expected to get drier while rainy places get wetter.
Read more: http://www.kansascity.com/2011/05/25/2903830/tornadoes-floods-droughts-scientists.html#ixzz1NQ1xaiGU


How to help Stop Global Warming?


Reduce 
              The amount of energy you consume.


Reuse
              By using products made with recycled materials.



Recycle
              All materials to your best ability in your local area.










Junie Octovian: Hi bloggers! Tetiba hari ni nak membincangkan topik tentang pemanasan global dengan kalian. 
                              Tidak secara langsung mengingatkan kepada penulis sendiri kerana sama menanggung
                              akibatnya.
                              Semoga berada di bawah lindungan Yang Maha Esa.
                             



May 25, 2011

Blog walking...

Assalamualaikum & morning to all.......

Someone from Belmont, New South Wales visited my blog yesterday. Thank you, whoever you are.

Kalau orang putih sana tu, aku tau dia hanya blog walking la... tapi kalau anak Malaysia yang berada di sana atas tugasan, aku respect gila kerana sudi menatap blog aku ni. Semoga anda tidak menjadi seperti kacang melupakan kulitnya.

Kadang-kadang bila kami sekeluarga duduk berkumpul, kami adalah berangan nak mempunyai hartanah di negara barat tu. Ada yang mencadangkan kami tinggal di negara barat, ubah angin pulak. Apatah lagi bila ke negara barat tu, nak dapat makan masakan Malaysia adalah terhad.

'Ma! Dekat sini payah dapat satay la,' cerita Angah setelah hampir sebulan dia di Brisbane.

'Hah! Nanti mama pergi sana buatkan satay...boleh bukak gerai waktu malam, berniaga terus untuk student dari Malaysia yang dah rindu masakan Malaysia tu.' Saja aku berkata begitu untuk menyenangkan hatinya. Mungkin dia teringatkan kucingnya si Toby yang gemarkan satay daging.

'Bukan susah pun, kita yang buat dia...' itu kata-kata kawan aku, Sharifah Hanim yang kini sudah pun berjaya menjadi seorang instructor senamrobik dengan Kementerian Kebudayaan. Wa caya sama lu la Nim!

Dulu masa anak kecik-kecik, aku sama numpang sekaki di rumahnya tiap-tiap pagi bersenamrobik. Lepas tu turun bukit nak balik rumah dah rupa Jailani Kengkang.

Oh ya...cakap pasal Hanim, anak keduanya si Johanna tu, akan melangsungkan perkahwinan pada 5Jun ini di Restoran Seri Melayu, Jalan Conlay. InsyaAllah, akan ku luangkan masa untuk menghadirkan diri ke majlis tersebut. Nak tengok Hanna yang kecil dulu ala-ala tomboy dengan Hanna sekarang ini.

Satu lagi kad jemputan datangnya dari Zaid Abdullah, yang tinggal di nombor 15 Jalan Anggerik, jiran semasa kecilku dulu. Nakal si Zaid tu....
Aku masih ingat suatu malam di bulan Ramadhan tahun entah bila berpuluh tahun dahulu. Aku yang perempuan ni beria-ia memasang pelita sekeliling rumah. Enak-enak dia curi bila malam? Aku siap bergaduh kejap dengan Zaid.

Satu petang pulak, kami bercadang bermain kuda kepang sementara menunggu waktu maghrib. Yang kecil-kecil jadi pagar, berdiri berkeliling kami yang masing-masing menggunakan batang ubi kayu untuk dijadikan pelana kuda.

Yang kecil-kecil tadi membunyikan irama lagu kuda kepang beramai-ramai. Kami yang menunggang batang ubi kayu tadi tu menari mengikut rentak. Mungkin kerana hari sudah menghampiri maghrib atau mungkin irama lagu kuda kepang itu ala-ala mak yong, lemah gemalai, meliuk lintuk pada asalnya....berubah kepada lebih ganas. Zaid dah menunggang menyerupai kuda sebenar, terlompat-lompat bagai kerasukan.

Kami semua pula beralih ke tepi memberi laluan untuknya. Namun, akhirnya semuanya bertempiaran lari bila dia menjadi lebih ganas sehingga terpaksa orang-orang dewasa termasuk bapanya sama cuba untuk mententeramkan dia. Apabila gagal, seorang ketua kompang selaku ketua pasukan kuda kepang di kampung itu terpaksa di panggil untuk memulihkannya.

Pergh! Wa caya sama lu la Zaid....
Tahniah kerana akan menerima menantu pada tanggal 19 Jun 2011 nanti.

Junie Octovian: Terima kasih kepada semua pengunjung blog. Pengunjung dari Jakarta Raya, Cairo al-    
                         Qahirah, Miri, Sarawak dan Kota Kinabalu khasnya kerana kesudian anda menjenguk ke
                        blog ini. Semoga diberkati Allah.

May 24, 2011

Kita hanya merancang...

Seperti biasa rumah ku penuh dengan sedara mara dan anak cucu bila hujung minggu. Emak dah menanti Ngah yang janji nak bawak dia ke Tangkak. Sampai dah bertemu pagi Ahad, masih tak kunjung tiba.

'Ngah tak ada telefon ke?' tanya emak yang duduk menghadap TV tapi konsentrasinya bukan ke situ. Masa Ngah call cakap nanti hari Sabtu nak datang bawak emak ke Tangkak, emak asyik membilang hari. Baju yang nak dipakai pun siap digosok.

'Sibuk lagi la tu...kalau tak ada hal tentu dah sampai.' aku menjawab dari meja makan di mana aku menempatkan lap-top agar senang aku mencurah idea bila-bila idea itu singgah. Mungkin emak jemu tinggal denganku kerana sunyi. Aku memang tak berapa nak menghadap TV bila seharian duduk menulis.

Akhirnya Ngah datang juga dengan anak ketiganya bersama seorang cucu.

'Sakit tengkuk la...nak drive macam mana?' Ngah memberitahu. 'Khamis dah nak fly balik. Flight pagi.' Shasha dengan Haikal ikut balik, dia orang nak raya dekat sana.'


Raya lagi? Emak diam. Bermakna, raya ni sorang anaknya memang tak balik raya. Hari tu dengar cerita Dr. Ida, isteri Wan, mereka pun nak balik KK raya tahun ni. Kalau anak-anak Ngah semua dah cadang nak beraya di KK, tak kan Ngah nak beraya balik Kluang pulak?

'Kita tak berani nak janji apa-apa mak. Hari ni cakap macam-macam, esok lusa apa yang akan berlaku mana kita tahu? Kalau sihat nanti, insyaAllah, kita orang akan sampai.' Aku mengingatkan emak.

Emak angguk.

Kemudian aku duduk merenung jauh. Semasa tinggal di Pondok Indah dulu, aku perhatikan keluarga arwah atok di depan rumah tu, anak-anak cucu semua kerja kat dalam bandar Simpang Renggam tu aje. Rumah Kak Misah tu penuh dengan anak-anak bujangnya setiap hari, pagi petang siang malam. Yang untungnya bila sambut raya ni, semua ada. Tak payah nak tunggu anak situ anak sini. Ada tidak pun tunggu kehadiran sedara mara yang tinggal di luar kawasan aje la...meriah!

Raya tahun ni, wallahualam. Aku sendiri, tinggal dengan Adik dan Kakak. Kelmarin dah seronok raya satu family, kami dua kereta balik ke Kluang.

Nampak gayanya suasana hariraya memang berbeza sekali. Tapi apa ada hal? Semua tu atas kita, kalau kita boleh jadikan suasana tu meriah, dia akan jadi meriah mengikut kehendak kita.

Cuma mungkin kenangan lama itu akan menjelma saat tiba pagi hariraya.

Waktu masih hidup di bawah tanggungjawab emak dan ayah. Waktu hidup setelah berumahtangga dan pertama kali meraikan hariraya bersama suami dan anak-anak di rantauan.

Kini, sudah lapan belas tahun lamanya ayah meninggalkan kami dan lima tahun sudah suamiku pergi. Pusara mereka akan terus diziarah setiap pagi raya. Yang hidup akan meneruskan hidup ini dan yang pergi tidak akan pernah dilupai. InsyaAllah....

Bermakna, kami terpaksa menerima kenyataan dengan setiap perubahan. Semuanya sudah menjadi ketentuan Allah, kita manusia hanya mampu merancang.

Junie Octovian: Semoga semuanya berada di bawah lindungan Allah....

May 22, 2011

Big M...

Assalamualaikum...

Entri hari ni bukan nak bercerita pasal restoran makanan segera Mc Donalds tu... tapi pasal orang dalam rumah ni yang sangat menyintai huruf besar 'M' tu.

Dulu tu suka sangat nak berjogging, melepak tepi tasik depan rumah sambil menghirup udara segar. Bila taman tu dah mula dipenuhi orang, kita orang pulak yang tarik diri. Kita buat aktiviti berbasikal pulak. Tak ada masa waktu siang, kita orang berbasikal waktu malam ... masa kereta dah tak keluar masuk lagi. Cuaca pun sejuk dan segar.

Kini, masing-masing sibuk dengan urusan sendiri ... yang belajar nak pergi ke kelas, yang tak ada kelas pun menghadap lap-top/PC dari pagi sampai pagi balik. Jadi macam burung hantu, siang tidur malam berjaga. Hisy!

Aku yang membuka tingkap pagi tadi hanya memandang orang ramai yang dah mula keluar beriadah di tepi tasik depan rumah tu. Cuaca nampak redup dan sejuk, macam nak join ... tapi bila dah turun ke bawah, ada pulak kerja-kerja yang menanti. Maka niat untuk berjogging tu kena diabaikan untuk minggu ini. InsyaAllah, esok lusa pun boleh juga kan?

Tapi kalau ikut beberapa artikal yang aku baca, nak buat sesuatu ni tak boleh nak tunggu esok lusa ...
Kalau panjang umur kan?

Berbalik pasal Big M tu.....
Pagi ni aku tinggalkan emak menghadap TV dengan siaran ulangan drama 'Berpaling Dari Jannahmu'.

'Mana nak jumpa perempuan yang rajin macam tu? Satu dalam seribu...' bebel emak. 'Budak-budak sekarang ni, huruf 'M' dia besar betul. Sekarang ni, air api semua dalam rumah pun, kerja payah bersuruh.'

Tapi masa muda dulu aku pernah jadi sebahagian dari perempuan tu, tapi taklah obsessed sangat. Aku ni jenis yang tak pandai membebel. Oleh kerana aku memang tak suka keadaan rumah yang bersepah, anak-anak dari awal dah aku trained tak boleh itu, tak boleh ini. Jadi bila mereka membesar, mereka dah faham apa yang patut dan tak patut dibuat.

Kalau dibawa berjalan pun, aku biasa bekalkan dengan air minuman. Seorang sebotol ... jangan sampai rumah orang nanti sibuk-sibuk gaduh kehausan. Tak senang orang tua nak berbual ... dahlah pergi rumah orang, nak menyibukkan pulak.

Jangan marahlah ... aku dengan cara aku. Tak berkenan tu abaikan aje.

Nilai-nilai yang dipupuk sejak kecil tadi dibawa sehingga mereka hidup berdikari. Kalau ke rumah mereka, aku goyang kaki pula kerana anak-anak lelaki ku pandai melayan tetamu. Taklah sampai berdarah tekak nak menunggu dapat air secawan. Kata orang pun tetamu ni wajib dilayan selama tiga hari, lepas dari tu 'lu pikir la sendiri.'

Sekarang...

'Ma! Hana makan biskut bersepah dekat tangga!' Adik menjerit memberitahu kerana awal pagi aku dah siap vacuum dan mengemop rumah.

'Biarlah! Asal dia makan habis,' aku menyahut dari dapur.

Apa yang payah sangat? Karang dia tidur, kemas la balik. Bukan Aunty Adik tu yang buat pun selama ni...

Junie Octovian: Aku memerhati logo 'M' dari restoran Mc Donalds jauh di depan rumah, mengenang apa yang emak cakap selama ini. Mungkin dia ambil contoh dari situ, hatiku berkata.

May 21, 2011

Ma Mi Mu?...

Adoyai! Tak sedap rasa badan hari ni...

Call dari Angah: 'Ma buat apa?'

'Tak ada apa...badan tak sihat, macam tak cukup oksigen je rasanya.' 

'Minum air banyak-banyak. Darah pekat tu, tak naik ke kepala nanti.'

Call dari Abang Long pulak: 'Ma tengah buat apa?'

'Tak sihat...rasa pening kepala ni...'

'Cuaca panas ni, kena minum air banyak-banyak.'

Air lagi? Aku ni kalau kerja minum air aje, nanti tak lalu makan. Lepas tu jadi macam budak kecik...kembung perut. Akhirnya berulang ke toilet.

Call dari Abang Long: 'Akak tu nanti mama kena hantar, area tu susah cari tempat parking. Balik biar Abang Long jemput.'

Pesan dari Adik: 'Ma jangan lupa ambil Adik jam 2.30 nanti tau? Bye ma!'

Macam tu la rutin harian aku di rumah. Itu baru empat orang anak aje...bayangkan kalau sepuluh? Tak dapat nak dibayangkan kalau satu pagi tu mereka bangun dan aku dah terdiam kaku?
Tiada lagi ma mi mu.....
Kesian kan?

Ye la...penyakit ni bukan kita mintak pun..tapi kata orang kalau nak mati pun kena bersebab kan? Jadi aku pujuk la diri sendiri....kalau dijemput Ilahi pun, mungkin aku ni dah cukup lama hidup. Nak sampai usia berapa? Nanti dah nyanyuk-nyanyuk susah pulak...menyusahkan anak-anak.

Aku sebagai seorang anak ni cuba memahami hidup seorang tua. Seorang ibu boleh menjaga sepuluh orang anaknya...tapi sepuluh orang anak tadi, tidak akan mampu menjaga ibu dan bapanya. Kenapa?

1.  Anak-anak baru belajar untuk hidup dan membina kerjaya. Sementelah di dunia yang serba memerlukan
     duit ni, mereka harus berusaha berlipat kali ganda untuk berjaya.

2.  Menjaga orang tua ini banyak bezanya dari menjaga budak kecil kerana yang kecil tadi kalau degil boleh
     dipukul bantai. Manakala...siapa yang berani nak memukul bantai ibu bapa mereka sekiranya orang
     tua itu mula berkelakuan seperti budak kecil?

Junie Octovian: Kita sama-sama renungkanlah...ini hanya pendapat aku sahaja.
                        Sesiapa yang ada pendapat lebih baik, silalah beri komen anda ye?

May 18, 2011

Hypertension?...

What are the Common Symptoms of Hypertension?

Most people with primary hypertension don't have any obvious symptoms at all, also the possible symptoms of hypertension vary quite a lot from person to person. These symptoms could also be symptoms of other health problems, however here are a few of the more common symptoms of hypertension to look out for.

One of the symptoms of hypertension is: 

1.  chronic headaches. 

When you get chronic headaches that last for days (rather  than hours) you should immediately see a doctor and get your blood pressure checked.

2.  Dizziness or Vertigo

3.  Blurry or double vision

4.  Drowsiness

5.  Nausea

6.  Shortness of breath.

Usually when this occurs people start to get a little concerned. Often by this time though the blood pressure has probably reached high enough levels to be dangerous as this is one of the last symptoms of hypertension you'll experience. 

7.  Heart palpitations 

8.  Fatique - general tiredness 

9.  A flushed face  

10.  Nosebleeds   

11.  A strong need to urinate often (especially during the night)  

12.  Tinnitus (a ringing or buzzing in the ears)  

If you have any combination of these symptoms, then you should get your blood pressure checked by a doctor.

Junie Octovian: Saja nak share dengan pengunjung blog dan teman-teman yang seusia dan seangkatan tentang penyakit ni. Sebagai ingatan juga sebenarnya.Semasa lawatan ke Gleneagles Intan akhir bulan lepas, penulis didiagnosed menghidap hypertension. Tension sungguh dibuatnya. Maka itu teman-teman cuba la bawa bertenang di usia sekarang ini. Kata orang pun cegah sebelem parah atau kata omputihnya 'Prevention is better than Cure'.  Wallahualam.

May 17, 2011

Ingat 5 Perkara...

Sayup-sayup kedengaran dendangan nasyid dari corong radio entah setesen mana subuh hari. Aku yang nak berbaring balik lepas solat tak jadi. Macam sedap je lagu tu.

Aku buka pintu bilik dan mendekati, namun lagu tadi makin sayup bunyinya. Mungkin jiran sebelah yang nak menghantar anak mereka ke sekolah membuka radio di dalam kereta barangkali.

"Ingat lima perkara...sebelum lima perkara...
 Muda sebelum tua
 Kaya sebelum miskin
 Sihat sebelum sakit
 Lapang sebelum sempit
 Hidup sebelum mati.........

Begitu la lebih kurang yang disebut dalam nasyid tu tentang lima perkara itu.

Kebetulan semalam berborak dengan emak di meja makan. Kami banyak menyentuh tentang kenalan dan orang yang rapat dengan kami yang telah pergi meninggalkan.

"Ni dah nak sambut Ramadhan...kalau di Kluang tempat emak tu orang dah sibuk buat kenduri arwah," katanya.

Aku hanya mendengar. Tak berani nak janjikan apa-apa takut dia mengharap.

"Anak Endon je dua orang dah meninggal...Mak Ji Minah dan menantunya Ali Jagung tu pun dah meninggal dalam tahun yang sama. Siapa sangka? Baru petang tu emak berbual dengan dia, esoknya orang beritahu dia dah meninggal."

Aku diam lagi...aku bukan kenal sangat pun jiran dan kenalan emak yang kiri kanan tu sebab asyik bertukar orang aje. Kelmarin aku balik, keluarga Cina yang menyewa...semalam pulak nampak macam keluarga Hindu. Tapi kalau keluarga Mak Endon tu memang kenal juga la...dia orang lama dekat situ. Cuma anak-anaknya sahaja yang aku tak berapa nak kenal sebab aku tak membesar dengan mereka.

"Jiran baru yang sebelah kanan tu pun sama dengan Lela, anak ramai. Entah kenapa dia beli rumah dekat situ...sedangkan dia sentiasa tak ada di rumah. Nampak anak-anak yang sekolah aje yang keluar masuk. Dulu rapat juga dengan Zahar...tak tau sebab apa, sekarang ni dah senyap je." Emak bercerita serba sedikit tentang  kehidupan di kejiranannya.

Emak sekarang tak aktif macam dulu, dah tak kuat nak berjalan, nak duduk lama-lama. Dia banyak menghabiskan masa di dalam rumah aje. Dia suruh Lela ambil alih...ikut kumpulan Yasin, ke surau kalau ada ceramah agama dan membantu apa yang perlu kalau ada jiran yang hendak mengadakan majlis perkahwinan atau kenduri kendara. Emak hanya memantau dari jauh.

"Anak-anak Lela tu habis mak halau solat di surau bila maghrib. Biar dari kecik ni dia bercampur dan berjemaah di surau. Kalau kat rumah liat betul...nak ngadap TtttttV aje." Panjang emak menyebut TV tu.

Tapi bagus juga sebenarnya...mula-mula tu mungkin mengikut-ngikut aje, tapi lama kelamaan aku percaya akan menjadi rutin harian mereka dan tak payah bersuruh lagi. Untung Lela punya anak lelaki yang ramai. Kalau betul caranya...

InsyaAllah....

"Raya ni kita tinggal bertiga aje mak..." aku beritahu mengingatkan emak tentang keluarga kecilku yang dah semakin mengecil.

"Ha ah kan? Angah tak kan nak balik pulak? Abang Long raya mana?" Emak bertanya.

"Miri agaknya...tahun lepas dah raya sini. Lagipun nenek Miri dia dah uzur sangat, katanya."

"Habis tu? Korang nak beraya di mana?"

"Balik Pondok Indah dulu rasanya, kalau panjang umur la..." aku beritahu cadangan ku. "Nak ziarah pusara arwah. Lepas tu nanti baru turun Kluang, ye mak?"

Emak mengangguk faham.

Mudah-mudahan...dengan izin Allah sempat lagi kami berjumpa di Aidilfitri akan datang. Semenjak masing-masing dah punya keluarga sendiri ni, tak pernah nak dapat berkumpul serentak. Kalau keluargaku balik, Jude pulak beraya ke Pasir Mas. Keluarga Ngah pun payah nak dapat berkumpul lama sikit...kalau tak betul-betul kena cuti sekolah. Dia kan jauh....

Junie Octovian: Harapanku semoga kami adik beradik sempat berkumpul lagi sebelum ada yang menutup mata. Amin.

May 16, 2011

Hoping 4 d' best...

Emak di depan TV sepanjang hari sejak pagi. Lepas Astro Ria, Astro Ceria dan TV3. Itu sahaja channel kegemaran emak sebelum si Kakak ambil alih waktu petang dan menukarnya ke channel 391.

Dia tinggalkan pun untuk solat, untuk makan tengahari dan berehat di biliknya bila Kakak dah mula dengan K-Pop.

Aku layan je la...kesian dia masa muda dulu tak ada Astro kan? Kebetulan bulan Mei ni banyak pulak drama yang menarik untuk ditonton, maka mak pun terpaku di sofa sambil mulutnya sama membebel tidak puas hati dengan watak-watak yang tidak disukainya.

Sempena sambutan Hari Guru, emak buka cerita lama.....

'Jude tu dulu, kalau bukan emak ni yang berkeras, tak mana dia hengennya. Dia lebih suka kerja dengan badan-badan yang beruniform tu.'

Aku sambil menggunting cili kering hanya menadah telinga.

'Hah! Sekarang ni siapa senang? Anak murid cuti, dia pun cuti. Mengajar tu belah pagi je...petang dah ada dekat umah. Panjang masa dengan anak-anak.'

Aku diam lagi. Emak ni tak boleh bangkang...dia cepat naik angin. Kalau boleh dia aje nak menang. Biar la... asal dia bahagia. Kita yang dah tau tu faham-faham sendiri sudah la. Bukan untung apa pun kalau nak bertekak dengan dia macam dalam Dewan Rakyat tu.

Kemudian aku terkenang masa aku mengarah Adik memilih jurusan Undang-undang yang bukan pilihan dia.

'Ni mama yang suruh eh?' dia mengugut aku pulak.

'Ye la...kan baik ambik Law? Kalau berlawan bertikam lidah dalam court tu, ada faedahnya. Dekat rumah ni mama cakap satu, dia jawab sampai sepuluh. Berdosa tau?'

Aku tak nampak apa course yang sesuai untuk dia selain dari Undang-undang. Untuk sem satu dan dua tu memang aku sama belajar dengan dia. Lama kelamaan aku dah nampak la dia minat dalam jurusan tu. Kini dia dah pandai memilih untuk menjadi Lawyer dalam bidang apa.

'Kalau nak galmour, pilih la jadi Peguam Syarie. Boleh urus kes cerai artis Malaysia ni,' aku beri cadangan. 'Tapi pada mama, kalau perempuan ni elok pilih jadi Peguam Hartanah aje. Senang...duduk dekat opis urus orang beli rumah. Tak payah nak masuk court. Kalau kena betul jalannya...income pun lebat. Cuma masa belajar ni la payah sikit....nak kena banyak membaca.'

Adik hanya mendengar. Ek eleh! Emak aku ni macam pandai aje gayanya? Mungkin begitu dalam hatinya berkata.

Tapi okey la jugak...kelmarin sibuk ke Kuching melawat Native Court. Kali ni bebudak FLW dengan lecturer mereka sedang dalam merangka lawatan 6 hari 5 malam ke New Delhi, Agra, Jaipur dan Kashmir pula.
Siapa yang untung sekarang?

Ibu mana yang hendak melihat anaknya susah? Kalau dia susah, kita pun mana boleh nak senang hati kan? Kalau berjaya tu, kita ni tumpang gembira aje. Ada la orang sebut...'anak sapa tu?'

Junie Octovian: Like mother like daughter...hehehe
                        P/S: Sorry Kak...pinjam gambar konvo awak jap...

Happy Teacher's Day...

Assalamualaikum......


Dikesempatan ini aku ingin mengucapkan Selamat Hari Guru kepada semua para guru yang berkhidmat di seluruh tanahair.

Para guru yang pernah terlibat dalam mendidik ku sehingga berjaya membaca dan menulis.

Terima kasih cikgu....

 Di dalam keluarga kami juga terdapat beberapa orang yang menceburkan diri dalam bidang perguruan.


Sesungguhnya seorang yang bergelar guru ini, tidak kira dalam bidang apa jua pun, mereka ini sangat dihormati oleh masyarakat kerana jasa-jasa dan bakti yang telah dicurahkan.


Maka itu sebagai menghormati dan mengenang jasa para guru, mereka akan diraikan pada 16 Mei setiap tahun.

Ucapan khas ditujukan untuk cikgu Juhara dan cikgu Nadia, semoga usaha yang dicurahkan selama ini dirahmati Allah SAW.



Junie Octovian: Harimau mati meninggalkan belang...manusia mati meninggalkan nama.

May 15, 2011

Silaturahim...



Assalamualaikum...

Selamat berhujung minggu kepada rakan pengunjung blog. Terima kasih kerana sudi menjenguk sebagaimana aku hari ini menerima kunjungan Ngah berserta dua orang rakan tablighnya yang dikatakan baru sampai dari Pulau Pinang.

Pontang panting aku ke bilik mencari pakaian yang menutup aurat. Kalau Ngah aje tak apalah....ni yang dibawanya tu gaya Mursyid dari kumpulan Imam Muda je...

Kemudian dengan sopannya aku ke dapur, menjengolkan kepala ke dalam peti ais meraba segala benda yang boleh dimasak untuk para tetamu yang datang.

Kebetulan emak pun ada sama di sini semenjak sama-sama menghantar cucuandanya ke KLIA dulu, maka Ngah tak payah la nak turun ke Kluang mencari. Ngah memang sering ke tanah Semenanjung ini kerana urusan kumpulan tablighnya di masjid Sri Petaling.

Alhamdulillah....

Dengan kesempatan itu menjadikan kami masih sering berjumpa selain berhubung bertanya khabar. Semoga tali silaturahim diantara kami adik beradik akan terus berpanjangan selagi hayat masih ada. Semenjak aku berhijrah tinggal di Setia Impian ini, anak-anak saudara pun sering datang berkunjung.

Kini dalam keluarga besar kami, ada engineer, ada doktor, ada lawyer dan latest addition ada yang berminat menceburkan diri dalam bidang culinary. Amin...semoga dilorongkan Allah ke jalan yang lurus.

Aku pula bercadang untuk membuka sebuah butik pakaian muslimah dengan segala aksesori yang diperlukan oleh wanita moden. Aku ada segala sumber menerusi Cheritastyle Collectionz, yang aku kira dapat membekalkan barangan yang diperlukan. Bisnes ini akan ku serahkan kepada Kakak kerana dia mempunyai Diploma dalam bidang Pengurusan Perniagaan dari UNISEL.

Kini Kakak sedang berusaha mengikuti program bahasa Korea yang sangat diminatinya. Manalah tau kalau dia boleh bawa bisnes itu hingga ke Korea pula?

Sebahagian diri merasa sangat bangga kerana anak-anak semua berjaya dalam meneruskan hidup mereka. Mereka tidak lagi dibelenggu dengan kepayahan hidup sebagaimana nenek moyang mereka dulu.

Emak di depan TV menonton Laksamana Do Re Mi. Ketika Do Re Mi menaiki tikar pandan terbang menyanyikan lagu Jepun, emak sama mengikut. Aku dan Adik berpandangan antara satu sama lain.

'Emak pandai nyanyi lagu Jepun?' tanyaku padanya.

'Ni lagu lama...masa Jepun masuk Malaya dulu kita orang kena paksa nyanyi lagu ni..' jawab Emak dan kemudian tanpa disuruh Emak pun bercerita kisah bagaimana dia sama merasai keadaan waktu itu.

Jauh di sudut hati, aku bersyukur dan berdoa agar anak cucuku terpelihara dari segala kesukaran hidup. Semoga mereka yang tinggal nanti akan sentiasa mengekalkan hubungan silaturahim. Aku mahu mereka mengenali antara satu sama lain. Aku mahu hubungan diantara mereka kekal erat...semoga hidup mereka berkat.

InsyaAllah...

Junie Octovian: Mohon diberikan kesihatan dan kesempatan untuk menguruskan tanah peninggalan arwah.

May 14, 2011

Dunia kanak-kanak & iklan...


Assalamualaikum...

Hari ini aku saja nak share iklan ni dengan tetamu blog. Sila layanz....

Semasa tahun berapa entah, masa iklan sabun serbuk berjenama DRIVE pertama kali diperkenalkan, setiap rumah diberi percuma sepeket untuk percubaan.
Aku cepat berlari masuk ke dapur dan membuka peket itu lalu ku taburkan ke atas lantai.
Aku kemudian meniarap sambil menjentik serbuk-serbuk berwarna biru diantara serbuk biasa yang berwarna putih. Puas aku menjentiknya, namun serbuk yang berwarna biru tadi tidak pula bergerak sebagaimana yang ditayangkan di dalam iklan di kaca TV.
Sebaliknya...
Aku terkejut bila ternampak kaki emak yang tegak berdiri memandangku yang sedang meniarap di lantai dapur. Emak baru pulang dari rumah Mak Mah Pak Yahya kerana mengambil upah menyucuk satay setiap hari.
'Buat apa tu?' 
Suara emak memang menaikkan bulu roma kerana emak memang terkenal dengan sifat garang dan tegasnya.
Aku cepat bersila dan meraup sabun serbuk di lantai dan memasukkannya semula ke dalam kotak kecil tadi.
'Kenapa ditaburkan ke atas lantai tu?' 
Emak masih memerlukan jawapan apabila pertanyaannya tadi tidak dijawab.
'Tak bergerak pun serbuk biru tu? Dalam TV tu tunjuk, kalau jentik dia bergerak...' aku menjawab sedikit gagap kerana takut.
'Laaa....' emak garu kepala tak gatal. '...tu kan iklan aje?' beritahu emak sambil terus naik ke atas untuk menunaikan solat Zohor.
Cis! Tak pasal-pasal aku kena mop dapur pulak.

Kisah kedua terjadi pada Angah semasa kartun Thundercats sibuk ditayangkan.
Kami pula terpaksa mencarikan pedang yang diingininya.
Maka, pada suatu petang apabila kedengaran enjin kereta bapanya yang pulang dari pejabat itu, dia telah menyorok di belakang pintu dengan pedang di tangan.
Apabila bapanya menolak pintu rumah, Angah cepat melompat dengan satu jeritan....
'Thunder! Thunder! Thundercats!'
Bapanya yang memang tidak menyangka sama sekali akan mendapat kejutan sebegitu mengurut dada terperanjat beruk. 
'Mujur anak...kalau tidak dah kena terajang tadi,' omelnya padaku sambil tangan sempat mengambil sebiji cekodok bilis di dalam tapis yang baru sahaja diangkat dari kuali.

Kembali ke masa kini....
Aku bayangkan kalau Hana Sofya mahukan sut Darth Vader tu macam mana? 
Mampukah kami melayan kehendaknya?

Junie Octovian: Nasib baik masa Angah, pedang tu murah harganya....

May 10, 2011

Cakap siang pandang-pandang...

Aku teringatkan kisah kami yang rajin beriadah ketika mula-mula tinggal di Setia Impian. Seronok kerana tempat yang disediakan oleh pihak pemaju itu sangat cantik.

Petang itu anak-anak bercadang bermain bola keranjang, sementara aku membawa Oprah berjalan-jalan mengambil angin. Oprah tak macam Toby...dia seronok dibawa ambil angin petang. Dengan gaya cat-walknya itu, orang yang berjogging akan berhenti bertanya dan Oprah pula semakin suka dikelilingi oleh kanak-kanak yang mahu mencuba mengusap bulu gebunya.

Angah, Kakak dan Adik dah terjerit pekik berebut bola yang sebiji tadi untuk dijaringkan. Gelanggang bola keranjang itu mereka guna sebelah sahaja. Manakala yang sebelah lagi digunakan oleh anak-anak kaum Cina yang entah jam berapa sudah datang ke situ. Tapi okey la...dia orang tak bolot satu gelanggang pun kerana mereka tahu itu tempat awam yang patut dikongsi bersama.

Lepas separuh pusingan, aku patah balik ke tempat anak-anak bermain. Kami duduk di kerusi batu di hujung gelanggang. Dari kejauhan aku terpandang sebuah keluarga Melayu yang baru keluar dari Wira Aeroback. Suami isteri jalan berpegangan tangan berpakaian merah sedondon, sementara tiga orang anak mereka telah mendahului ibu bapa dengan sebiji bola di tangan.

Pasangan itu mengambil tempat di sebuah kerusi batu tidak jauh dariku. Anak-anaknya berdiri terpacak di tepi gelanggang sambil melantun-lantunkan bola yang dibawa oleh mereka tadi.

'Ajak budak-budak tu main sekali Ngah,' aku beritahu Angah yang mengejar mengutip bola yang meleret ke arahku.

Angah menoleh ke arah tiga beradik tadi dan mengajak, '...meh la sini.' Dia kemudian menarik adik-adiknya sedikit ketepi memberi laluan tiga beradik tadi.Namun mereka bertiga tadi hanya memandang.

Ibu dan bapanya aku lihat romantik betul...duduk berdua-duaan macam orang sedang bercinta, macam dah bertahun tak jumpa. Mereka tidak langsung menghormati aku sebagai orang tua di situ. Mungkin mereka berlagak ala-ala di negeri barat sana barangkali.

Tiba-tiba...........

'Ni tempat awam...janganlah nak guna sendiri aje,' si bapa bersuara menyindir apabila melihat anak mereka yang masih belum diberikan laluan untuk menggunakan gol jaringan.

Aku menoleh merenung wajah lelaki Melayu yang mulutnya busuk macam tempayan budu itu ~ curi ayat Maya Karin dalam filem CUN. Kurang ajar kan? Bukan ke Angah dah ajak bermain bersama tadi...kenapa anaknya tidak mahu turut serta kalau dia tahu itu tempat awam? Kalau dia nak guna sendiri pun tunggu la kami dah habis bermain? Atau kenapa dia tak pergi gelanggang sebelah yang digunakan oleh anak-anak Cina tu? Mungkin kalau dia nak sindir nak perli ke hapa...anak-anak Cina tu tak faham pula. Maka dia bersuara ke arah anak-anak ku yang memang sangat mengerti akan Bahasa yang menunjukkan siapa Bangsa kita sebenarnya.

Aku selaku orang tua yang mendengar cepat memanggil anak-anakku untuk pulang.

'Jom! Tempat awam ni...ada orang nak guna pulak,' beritahu ku bersahaja sambil mengheret Oprah pulang.

Anak-anak yang mengerti, mengikut dari belakang.

Terdengar riuh rendah suara mereka anak beranak kemudian itu. Aku menoleh. Mereka sedang rancak bermain.

'Dia yang tak pandai nak share tu jerit-jerit pulak. Ingat mama ni budak-budak ke dia nak sindir-sindir?' Aku sedikit membebel semasa memandu pulang. 'Mulut tak ada insurans...kurang ajar, nama aje dah jadi bapak orang. Patut pun anak-anak rupa Chipmunks.'

Memang kebetulan, seorang dari anak mereka bercermin mata besar macam Simon, seorang dah macam Alvin dan seorang lagi pulak sebiji macam Theodore. Sejak itu kami gelar keluarga itu sebagai keluarga Chipmunks. Lepas dua tiga kejadian terserempak dengan mereka di waktu yang sama, kami ambil keputusan untuk tidak ke Central Park lagi.

Anak sulongku yang tinggal di Sri Hijauan mengajak adik-adiknya menggunakan kemudahan yang disediakan ditempatnya pula. Kami beralih arah, kami bermain tennis dan berenang pula. Kami juga ada gelanggang bola keranjang sendiri di depan rumah. Tak payah nak berebut bermain...tak payah nak pedih telinga mendengar sindiran orang.

Angah pula cuba jadikan rumah kami macam gym...tak payah keluar berjogging, di rumah kami dah ada threadmill. Lepas ni kami nak beli punch-bag...exercise ala Muhammad Ali, peninju terkenal dulu tu. Kalau tengah stress atau sedang sangat marah, boleh dilepaskan kemarahan itu dengan menumbuk-numbuk beg tersebut.Tapi adik-adik perempuannya tak pandai kurus pun?

Kakak dan Adik tak pernah ambil kisah apa orang nak cakap tentang fizikal mereka. Asalkan Hana Sofya suka dan kenal dengan mereka, dah cukup. Bak kata Bujang Sepah.... '...gajah tu tak pernah makan nasi, tapi tak kurus-kurus pun?'

Wallahualam.

Junie Octovian: 'Sting like a bee'

Tuah Sebuah Beg...

Angah forward e-mail yang baharu diperolehinya kepada ku satu pagi. Aku yang sibuk memasak itu segera mencari teropong (reading glass). Orang lamalah katakan..

'Alhamdulillah!' ujar ku setelah membaca. 'Bila nak start puasa ni?' Aku berpaling memandang Adik.

'Kenapa tetiba tanya puasa pulak?' Adik menjawab.

'Ai? Dah nak puasa balik esok baru nak ganti?' aku tanya dia balik.

Cepat matanya mengerling ke kalendar yang sengaja aku gantung di tepi pintu bilik air bawah jam dinding. 'Isnin la start,' dia mencadangkan.

Bukan apa...aku nak buat Puasa Nazar atas kejayaan Angah, jadi tak secara langsung tu aku ajak Adik berpuasa sekali. Tak payah la esok nak masak siang kalau kami sama-sama berpuasa. Selamat dia setuju.

'Tak payah beli beg lagi...atas almari bilik mama tu dah sedia ada beg besar yang awak tak jadi pergi dulu,' aku bersuara menerusi henset memberitahu.

'Bilik mama mana?' tanyanya konfius.

'Pondok Indah la...kan papa dah belikan dulu masa tak jadi pergi Sydney?'

'Oh ye ke?'

'Tapi tengok la dulu...takut ditebuk Mickey aje...' jawab ku lagi.

"Alhamdulillah...memang rezeki beg ni nak ke Australia,' aku bermonolog ketika membawa beg besar itu turun dari atas almari bilik ku yang tersimpan sejak 2005 semasa dia mendapat tawaran melanjutkan pengajian ijazahnya ke Universiti Wollongong di Sydney.

Tawaran kali ini adalah pengajian Ph.D in Electrical di Universiti Queensland, Brisbane. Urusan semuanya dilakukan menerusi e-mail kecuali pemeriksaan perubatan.

'I'd told you once, remember? Kalau dah terulis kita akan ke sana...satu hari nanti, kita pasti akan mendapatkannya walau bagaimana cara sekalipun.'

Angah senyum.

Sampai waktu yang ditunggu...2 Mei 2011 kami ke KLIA. Penerbangan ke Brisbane dijadualkan pada jam 9.40 pagi tanpa masalah dalam cuaca yang baik. Angah dan isterinya dijangka mendarat ke bumi Kanggaru itu selepas lapan jam penerbangan.

Junie Octovian: Semoga dipanjangkan usia untuk melihat Angah pulang membawa kejayaan....

May 9, 2011

Murderer in d'House...(finale)

Eh? Aku terkejut pagi itu bila bangun dia ada tercongok di tangga arah ke dapur berkain pelikat dan memetik gitar. Bukan kata emak dia dah kahwin lari dengan tunangnya ke?

Zamani, anak sedara ayah menegur ku pagi itu. Aku nampak mukanya lebam dan bercalar balar. Apa hal dia ni? Kena belasah dengan bakal mertuanya ke? Aku sesekali mengerling memandang wajahnya sambil berfikir mencari cerita di sebalik kejadian kehilangannya dan Hasnah malam kelmarin.

Pagi itu pula, kami dikejutkan dengan berita tentang penemuan mayat yang rentung dalam sebuah kereta yang hangus terbakar di dalam sebuah ladang sawit. Berita itu menjadi tajuk utama setiap akhbar. Mayat yang rentung itu dipercayai mayat Hasnah, gadis yang dilapurkan hilang oleh keluarganya. Mayat itu dikenal pasti  menerusi bangkai kereta dan cincin yang ditemui. Memang brutal pembunuhnya...dahsyat!

Akibatnya...semua saksi menuding ke arah Zamani...kebetulan malam kejadian, Hasnah memberitahu ibu bapanya dia hendak keluar menonton bersama Zamani.

Zack juga mengiyakan cerita dengan mengatakan dia dan Wira nampak mereka berdua melepasi warung Mak Munah malam itu. Wira terpaksa mengangguk...bimbang akan diheret sama ke balai polis untuk memberi kenyataan. Bukan kes biasa pulak tu...mau dia tak takut? Takut tahap gaban. Lagipun dia bukan tahu apa-apa...sampai sudah dia tak berani munculkan diri untuk bercerita kisah dia sama mengikut Zack dengan motosikal ke ladang sawit itu. Siapa yang membunuh dan membakar kereta dengan Hasnah di dalamnya itu dia memang tidak tahu menahu.

Zamani, anak sedara ayah menjadi tertuduh kelas pertama dalam kes pembunuhan itu yang berlaku di awal tahun tujuh puluhan. Di ketika kaedah DNA belum ditemukan. Sebelah pihak Hasnah sudah tentu memandang serong kepada keluarga kami kerana Zamani yang mengaku anak sedara ayah dan tinggal bersama kami seketika sebelum dia menemui rumah sewa.

Sementelah, kejadian berlaku tidak lama selepas mereka ditunangkan dan keluarga kami iaitu emak dan ayah pula yang menjadi wakil meminang ke rumah keluarga orang kaya Tok Penghulu Bakar waktu itu. Kesnya dihadapkan ke mahkamah...sehingga akhir Zamani tidak mengaku melakukan pembunuhan itu. Dia juga tidak tahu siapa yang tidak berhati perut sehingga tergamak membunuh dan membakar gadis tunangnya itu.

Adakah Zack sanggup berbuat demikian? Adakah dendam Zack yang hanya ditolak peminangannya sanggup bertindak sekejam itu? Hanya Allah sahaja yang tahu....

Ayah hanya menerima takdir Allah, walau emak pot pat pot pet juga mulutnya hampir setiap pagi mengenangkan peristiwa yang berlaku.

Zamani, memang tidak kelihatan lagi sejak itu. Mengapa dia tidak ceritakan tentang pembiayaan majlis pertunangannya dengan Hasnah itu? Adakah kerana dia sudah termakan budi Zack? Ada ke sesiapa yang saja-saja nak tolong kalau tidak ada udang di sebalik batu? Atau adakah Zamani akhirnya belot bila dia sendiri sudah sangat menyayangi tunangnya itu?

Akhirnya...Zamani diputuskan bersalah dan dihantar ke penjara di Pulau Jerejak. Sejak itu kami tidak lagi mendapat khabar berita. Namun, satu pagi aku menerima sepucuk surat darinya yang sedang melalui hukuman di penjara tersebut. Dia minta dihalalkan makan dan minum selama dia menumpang hidup di rumah kami. Isi kandungan khabar yang dikirim itu ditapis dahulu oleh pihak penjara dan aku yang membalas juga tidak bertanya banyak. Cuma emak dan ayah minta disampaikan salam, semoga dia tabah melalui harinya yang sudah ditakdirkan.

Menurut ayah, di dalam surat yang ku tulis, jangan pernah merasa takut jika bukan dia yang melakukan kerana Allah sentiasa berada di pihak yang benar. Sesuatu yang kita suka itu, mungkin tidak baik untuk kita dan begitu juga sebaliknya kerana Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui apa yang DIA lakukan ke atas hambaNYA. Wallahualam.

Junie Octovian: Cuba membongkar rahsia semalam...

Syurga di bawah tapak kaki ibu...

Assalamualaikum...

Kita beri laluan untuk sambutan Hari Ibu. Di sini penulis bertuah kerana ketika sambutan Hari Ibu pada tahun ini kebetulan ibu penulis berada bersama dalam rangka lawatan pendeknya ke rumah anak-anak. Alhamdulillah.

Meraikan Hari Ibu setiap tahun adalah sebagai penghormatan dan tanda kasih sayang kepada insan yang bergelar ibu. Masing-masing ingin melahirkan rasa sayang terhadap ibu mereka dengan cara tersendiri. Ada yang meraikan dengan memberikan hadiah, mengirim kad ucapan atau dibawa keluar makan bersama di tempat-tempat tertentu.

Namun, diharap ia tidak disalahertikan kerana Islam mengajar bahawa penghormatan dan melahirkan kasih sayang mahupun ucapan terima kasih kepada ibu, tidak sepatutnya bermusim.

Banyak firman Allah di dalam al-Quran dan hadis sabda Rasullah SAW yang menyentuh tentang kewajipan mentaati dan berbuat baik kepada ibu bapa. Panjatkan doa kudus buat ibu...

"Ya Allah...ampuni dosa-dosaku dan dosa kedua ibu bapaku, dan kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihaniku ketika kecilku..." Amin.

Ketika amal-amalnya terputus setelah kematiannya, doa anak-anak yang soleh adalah satu daripada tiga perkara yang menjadi amal berterusan. Betapa Allah amat menghargai hamba-Nya yang bernama ibu bapa ini.

Firman Allah dalam Surah Lukman ayat 14:
Maksudnya ~ Dan kami wajibkan manusia berbuat baik kepada ibu bapa mereka. Ibunya telah mengandungkannya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan dari awal mengandung sehingga akhir menyusunya dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun. Dengan demikian, bersyukurlah kepada Ku dan kedua ibu bapamu dan ingatlah kepada Aku. Akulah jua tempat dikembalikan untuk menerima balasan." 

Rasulullah SAW juga pernah bersabda:
Bermaksud ~ Keredaan Allah terletak pada keredaan ke dua ibu bapa, manakala kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibu bapa."

Muawiyah bin Haidah al-Qusairi telah bertanya kepada Rasulullah SAW, "Siapakah orang yang paling patut untuk aku berbuat baik?"

Baginda menjawab ~ "Ibumu."

Dia bertanya lagi, "Kemudian siapa?'

Baginda menjawab ~ "Ibumu."

Dia bertanya lagi, "Kemudian siapa?"

Baginda masih menjawab ~ "Ibumu."

Dia bertanya lagi, "Kemudian siapa?"

Baru baginda menjawab ~ "Bapamu, seterusnya orang yang paling hampir denganmu."

Menurut maksud hadis tersebut, pengulangan lafaz ibumu menunjukkan tentang ketinggian mertabat seorang ibu tanpa menafikan hakikat tanggungjawab seorang ayah.

Seketika penulis terkenang waktu majlis persandingan anak sulong penulis yang diadakan di Mega Hotel Miri, Sarawak pada 4 Julai 2009. Pihak perempuan sempat menjemput seorang ustaz dari negara seberang, salah seorang para jemputannya untuk memberikan ceramah percuma sementara menunggu ketibaan pasangan mempelai.

Beliau telah menyentuh tentang kisah ini yang menyebabkan para jemputan pada malam itu merembeskan air mata.

Maka itu marilah kita mengambil iktibar dari peristiwa yang pernah berlaku di zaman Nabi SAW iaitu kisah seorang pemuda yang bernama al-Qamah yang lebih mengutamakan isterinya berbanding ibunya sendiri. Akibatnya, ketika saat kematiannya, al-Qamah tidak mampu untuk mengucap kalimah syahadah sehinggalah ibunya memaafkan kesalahan beliau. Kemudian barulah al-Qamah dapat menghembuskan nafas terakhirnya dengan tenteram.

Mahukah peristiwa tersebut terjadi kepada diri kita? Semoga kita tidak termasuk daripada golongan yang menderhakai kedua ibu bapa kita.

Junie Octovian: Kerana aku juga seorang ibu........

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...