May 19, 2014

Kucing Kontot Jiran Sebelah - part 3

“KENAPA Kak Ita tak nak ikut?”

“Kak Ita tu memang banyak anginnya. Nasib baik ada Abang Naz, boleh temankan. Kalau abang jadi abang Ina kan best?” ujar Azlina dengan senyum yang masih belum mahu padam.

“Boleh aje... apa ada hal? Tapi abang memang tak selalu ada kat sini. Balik hujung-hujung minggu aje.”



“Abang kerja apa?” soal Azlina ramah.
            
“Kerja bela binatang,” sahut Nazrin.

“Bela binatang? Kerja dekat Zoo Negara ke?” tanya Azlina lagi. Macam best aje... patutlah dia sayang sangat dengan kucingnya itu.

“Lebih kuranglah... tapi zoo yang kecil aje,” jawab Nazrin entah kenapa dia memang malas hendak memberitahu pekerjaannya yang sebenar.    

Azlina kurang mengerti maksud zoo kecil itu tetapi dia tidak tahu bagaimana mahu bertanya lagi. “Ooo... tentu abang sangat sayangkan binatang, kan?”

“Terutama kucing,” sahut Nazrin pantas.

“Si Toby tu pun abang dapat dari tempat kerja abang. Masa kecil dulu comot aje... kesian betul. Ibunya sendiri pun tak mahu menyusukan dia. Abang bawak balik, abang bela dia sampai sekarang ni,” cerita Nazrin bangga.
            
“E... eh! Kalau dengan anak sendiri macam mana agaknya ye?” soal Azlina seronok pula dengar ada lelaki yang sangat menyayangi binatang.

Biasanya yang dia nampak tu, main sepak-sepak ke tepi aje kalau ada anak-anak kucing yang bersepah di warung atau di kaki-kaki lima ni. Lelaki yang seorang ini pula rajin sangat nak pungut dan dibela. Hisy!

Nazrin berpaling memandang wajah yang bertanya. “Ina tak suka kucing?”

Kini Azlina pula berpaling memandang wajah Nazrin. Dia menggeleng. “Ina gelilah... tapi Kak Ita suka,” jawabnya tidak sudah-sudah menaikkan saham Azlita.

Nazrin angguk. “Sebab itu dia tolong mandikan kucing abang, kan?”

Azlina angguk dengan senyum nipis segaris. Namun di dalam hatinya mengelekek mengingatkan peristiwa si Toby yang disiram dengan air sewaktu Azlita menyiram pokok-pokok bunga di dalam pasu kepunyaan emaknya itu. Kelam kabut kakaknya mengeringkan si Toby bimbang si mamat tuan punya kucing itu pulang.

“Ina nak cari ayam Uncle Bob,” beritahu Azlina tentang mengapa dia beria-ia mahu ke pasar malam, malam itu.

“Emak abang kirim beli bawang merahlah... Ina pandai pilih tak?”

“Ala... apa abang tak cakap dari rumah tadi? Boleh ajak Kak Ita. Kak Ita memang pandai beli barang dapur ni,” ujar Azlina pula.

Memang kakaknya Azlita yang sering membeli barang keperluan dapur kerana emaknya orang yang bekerja. Masakan dia hendak menunggu emaknya balik dari pejabat untuk membeli bawang atau halia jika sudah kehabisan?

“Akak Ina tu muka dia ketat ajelah... takut abang nak tegur,” ujar Nazrin.

“Dia memang macam itulah bang,” sahut Azlina. “Emak cakap sebab emak tak ada anak lelaki agaknya.”

“Habis tu apa... emak abang tak ada anak perempuan, abang ni lembut ke?”

Mula dulu apabila dia diberitahu oleh emaknya, jiran rumah sebelah ada anak dara dua orang, bukan main sukanya dia. Tak sabar-sabar dia hendak melihat tempat baharu itu, manalah tahu kalau jodohnya ada di situ? Tetapi apabila melihat wajah cemberut Azlita, dia rasa kecewa dan putus harapan pula. Walau pun dia tidak suka dengan perempuan yang gedik-gedik, peramah tak tentu hala, tetapi kena yang terlalu jual mahal macam Azlita itu, dia menyampah juga.

Namun, jasa baik Azlita hendak memandikan si Toby kucing kesayangannya itu membuatkan hatinya menyimpan beberapa persen harapan. Dia berharap satu hari nanti dia dapat menyapa Azlita untuk mengucapkan terima kasih.

“E... eh! Ada tudung Ombak Rindulah... kalau Kak Ita ada, tentu dia suka!” jerit Azlina ternampak tudung keluaran terkini yang diminati oleh kakaknya ada tergayut-gayut di salah satu gerai di Pasar Malam itu.






Nazrin yang tidak mengerti apa yang dijeritkan oleh Azlina itu sama berhenti di depan gerai yang menjual pelbagai jenis tudung. Tadi dia mendengar Azlina menjerit Ombak Rindu... setahu dia ombak rindu itu nama sebuah novel tulisan Fauziah Ashaari yang telah diadaptasi ke filem. Di mana novelnya? Di situ dia nampak hanya ada tudung sahaja.

“Abang nak yang mana bang?” tanya empunya gerai.

Azlina sudah masuk ke dalam untuk membelek. Nazrin yang terpacak di depan itu terus sahaja menjawab tanpa sedar.

“Ombak rindu.”

“Ombak rindu yang baris sini bang,” ucap empunya gerai itu lembut menunjukkan ke arah barisan tudung yang diberikan nama Ombak Rindu bersempena novel itu barangkali.

Nazrin yang terpinga-pinga itu terus sahaja memilih warna merah jambu kerana dia selalu perasan Azlita suka memakai tudung berwarna itu. Tuan empunya gerai menurunkan warna yang dipilih oleh Nazrin. Tetapi apabila disuakan kepadanya, tudung itu sebenarnya ada berlapis dengan warna yang lain pula.

“Eh? Ada macam-macam warna ke?” tanya Nazrin.

“Itu sebab namanya Ombak Rindu bang,” kata empunya gerai.

“Bukan botingkek-tingkek ke?”

Tuan empunya gerai itu senyum sumbing. Sedap juga kut kalau diberi nama tudung botingkek-tingkek bersempena nama lagu dari kumpulan Waris itu?

“Berapa harganya ni?”

“Sembilan puluh lima aje, bang.”

Nazrin jatuh rahang. Gila mahal. “Kain apa korang guna ni?” soalnya pelik sambil membelek dan menggesel-geselkan jarinya untuk merasakan kain tudung yang mahal itu.

“Ini dari kain georgette bang,” sahut tuan punya gerai. Dia pun faham juga... lelaki ni bukan tahu tentang jenis kain. Jadi, dia sebagai penjual harus menerangkan kepada pembeli. “...lembut dan sejuk aje,” tambah si penjual lagi.

“Tak boleh kurang ke?” soal Nazrin cuba menawar.

“Ala bang... saya bukan ambil untung sangat,” sahut si empunya gerai.

Nazrin mencebikkan bibir. Mahal gila... kalau gaji tak berapa sen ni, memang nganga ajelah. 

“Bolehlah,” ucap Nazrin bersetuju untuk membelikan Azlita sebagai tanda terima kasih membela Toby semasa ketiadaannya.



 ~ bersambung



May 17, 2014

Kucing Kontot Jiran Sebelah - part 2


Bab 2
          
“KAK Ita! Jom kita pergi pasar malam?” ajak Azlina adik kepada Azlita. “Ina nak beli ayam goreng Uncle Boblah,” pujuk Azlina lagi.
             
“Tunggu lepas maghrib, Kak Ita nak tengok Tales Of The Two Sisters dulu,” jawab Azlita yang sedang menyiram pokok-pokok bunga di dalam pasu yang dibariskan di tepi tembok rumahnya itu. Tiba-tiba Azlita terjerit bila dia terjirus si ekor kontot yang sedang nyenyak tidur di dalam pasu yang ditanam dengan serai. Kucing itu juga sama terkejut dan melompat ke arahnya.
           
 “Makkk!!”




            
Masing-masing yang berada di dalam rumah keluar bila mendengar jeritan Azlita.  
            
“Kenapa?” tanya Puan Suhana.
           
Tiga kepala yang berceratuk di muka pintu memandang Azlita sedang memeluk Toby, kucing jiran sebelah yang sudah basah lencun bulunya. Azlita yang merasa bersalah itu cepat menutup paip air dan masuk mencari tuala bagi mengelap si Toby.
            
“Kenapa Ita?” tanya Encik Talib yang sama pelik memandang anaknya itu.
           
“Salah dia... yang pergi tidur dalam pasu serai tu buat apa? Mana Ita nampak? Ita jirus ajelah,” jelas Azlita yang tidak mahu disalahkan jika apa-apa terjadi dengan kucing mamat rumah sebelah itu.
            
“Ayo tak tau...” Azlina menakutkan kakaknya.
           
“Ina jangan nak takutkan Kak Ita, eh? Pergi ambilkan hair dryer kat bilik Kak Ita tu,” arah Azlita sambil mengelap si Toby. Bulunya yang lebat dan panjang itu mengambil masa untuk dikeringkan jika tidak dengan bantuan hair dryer.
           
“Mana boleh?” sahut Azlina. “Karang dengar bunyi hair dryer tu lagilah dia takut.”

“Ambil ajelah... Kak Ita pegang dia, Ina tolong keringkan,” arah Azlita lagi. “Cepatlah!” Jerit Azlita bimbang si mamat sebelah tu balik kerana hari itu sudah hari Sabtu. Biasanya mamat tu balik dua minggu sekali, Azlita sudah baca jadualnya.
           
“Yalah!” jawab Azlina mengatur langkah memanjat tangga.

Vroom...vroom!

Sebentar kemudian sudah kedengaran bunyi motorsikal berkuasa tinggi mamat sebelah anak Encik Johari itu. Azlita sedang menonton drama Korea kegemarannya petang itu dengan Toby di ribaan. Tidak seperti yang disangka, si Toby langsung tidak mengelupur ketika dikeringkan bulunya tadi.
Menurut di dalam satu blog yang dibacanya, kucing jenis ini hendaklah disapu dengan bedak setelah dikeringkan bulunya. Habis bedak Avon Puan Suhana diguna agar si Toby berbau wangi. Mungkin setelah dapat mandi percuma dan dibelai oleh Azlita, si Toby terus terlena.

“Toby!!” terdengar suara mamat sebelah itu menjerit memanggil kucingnya elok dia menghentikan motorsikal dan mematikan enjinnya.

Toby yang sedang tidur beriba dengan Azlita itu menegakkan telinganya. Mungkin suara
yang memanggil itu sudah amat dikenali.





“Toby!” jeritnya lagi sambil menepuk-nepuk paha agar si Toby datang kepadanya.

“Meow...meow!”

Toby terus meloncat turun dari ribaan Azlita dan berlari ke arah suara yang memanggil.

“Ei?”

Nazrin pelik kerana kucing kesayangannya itu datang dari rumah sebelah.

“Dari mana ni?” tanya Nazrin terus memeluk dan mencium Toby. “Mak ai! Wanginya? Dah tukar jantina ke?”

Suara Nazrin sangat jelas kedengaran. Azlita yang mendengar jadi geram. Alangkah bagusnya jika dibiarkan sahaja si Toby basah lencun tadi? Biar dia yang urus kucingnya itu. Banyak songeh pulak... bau wangi pun tak boleh, getus Azlita yang tidak fokus kepada drama Korea yang ditontonnya petang itu.
         
Adiknya Azlina mengerling Azlita dengan pernyataan mamat rumah sebelah. Azlina yang peramah tak bertempat itu tiba-tiba terus keluar.

“Kak Ita dah mandikan dia!” jerit Azlina menaikkan saham kakaknya.
            
Nazrin menjenguk dari sebelah sana tembok yang menjadi sempadan rumah mereka.

“Patutlah wangi,” sahut Nazrin sambil memberikan senyum segaris.

“Kirim salam Kak Ita, cakap terima kasih banyak-banyak tolong jagakan kucing abang ye?”
            
“InsyaAllah bang, Ina terima kasih abang yang banyak itu bagi pihak Kak Ita,” ujar Minah Kepoh adik Azlita.
            
Encik Talib, Puan Suhana sama mendengar. Alah! Rumah sebelah aje pun...kalau terkentut pun mungkin boleh dengar. Mereka sama menarik senyum bila Azlita memandang ke arah mereka yang sedang duduk menyandar di sofa menunggu masuknya waktu maghrib itu.
           
Azlita yang bersila di ambal itu melemparkan kusyen kecil yang dipeluknya. Dia bangun sambil menghentakkan kaki dan naik ke bilik.
            
“Benci!” rengusnya.
           
Encik Talib dan Puan Suhana berpandangan sambil mengangkat kening dan bahu.


“KAK Ita! Jadi tak nak ke pasar malam ni... dah pukul 8. Karang dia orang dah nak bungkus!” jerit Azlina dari bawah. Kakaknya yang merajuk diusik tadi masih belum mahu turun lagi.
           
“Ina pergilah dengan mamat sebelah tu!” jerit Azlita pula.
          
Aik? Nazrin yang sedang bertenggek di atas motosikalnya itu mendengar jeritan Azlita. Matanya buntang. Pergi dengan mamat sebelah? Hatinya mengulang kata-kata Azlita. Apa salahnya... aku no hal.
          
“Ina!” jerit Nazrin yang menjengolkan kepalanya dari tembok sebelah.
            
Azlina yang sudah bersiap itu cepat sahaja keluar mencari suara yang memanggil. 

“Saya!”
            
“Jomlah! Abang teman ke pasar malam. Tapi jalan kaki ajelah... dekat aje kan?”
           
 Azlita di tingkat atas terkejut. Eh? Rajinnya dia nak teman adik aku? Apa hal pulak?
            
“Boleh tak ayah, Ina pergi dengan Abang Naz?” tanya Azlina.
           
 “Okay, take care and behave,” pesan Encik Talib.

 Yes! Jerit Azlina dalam hati. Seronok pula rasanya bila ada abang yang bermurah hati hendak menemankan dia ke pasar malam. Hendak harapkan kakak yang seorang itu, banyak pula anginnya.
            
“Kak Ita! Tak apalah kalau tak nak... Ina ikut Abang Naz, dia nak temankan!”
            
Sengaja Azlina menjerit dari bawah memberitahu agar kakaknya cemburu. Azlita macam tidak percaya pula dengan apa yang didengarnya. Maka dia mengintai dari sebalik langsir yang sudah menutup jendela di biliknya yang menghadap ke jalan raya depan rumah. Isy... adik aku ni, biar betul!


~ bersambung




May 16, 2014

Kucing Kontot Jiran Sebelah...

Bab 1


JIRAN yang baru pindah masuk ke rumah sebelah itu memekak betul. Sebelum ni bukan main aman damai aje... boleh tidur sampai tengahari kalau waktu tak ada kelas sebelah pagi.  Bukannya ramai sangat keluarganya... tetapi bunyi enjin motor anak bujangnya yang seorang itu yang menyakitkan hati. Itulah... dulu semasa rumah itu terbiar kosong, masing-masing sibuk berdoa agar yang duduk situ nanti biarlah dari kalangan keluarga orang Melayu pula. Habis sederet rumah teres dua tingkat itu dihuni oleh keluarga bukan Melayu. Kalau dapat yang berbangsa Melayu, bolehlah bertegur sapa.




            

Yalah... bangsa Melayu kita kebanyakannya dari golongan sederhana sahaja dan kebanyakannya pula hanya mampu memiliki rumah murah atau kos sederhana. Siapa yang sanggup hendak membayar beribu sebulan untuk harga sebuah rumah? Makanya, kalau buat pinjaman pula hampir sepanjang usia bekerja, masih terikat lagi dengan bayaran bulanan harga rumah. Hisy!
            
Namun, sebagai rakyat Malaysia, kita harus bersyukur dengan segala kemudahan dan pinjaman yang diberikan oleh pihak-pihak tertentu. Kepada sesiapa yang sudah pernah merantau keluar negara, mereka tentu dapat membandingkan apa kebaikan yang ada di negara sendiri, bak kata pepatah, hujan emas di negeri orang... hujan batu di negeri sendiri.
            
Jadi, Encik Talib yang sudah biasa merantau bekerja dari satu daerah ke satu daerah seumpama masyarakat dari kaum nomad itu, memilih untuk terus bermastautin di daerah yang terpilih itu akhirnya. Apatah lagi, dua orang anak perempuannya itu masih lagi belajar, Encik Talib merasakan daerah itulah yang masih lagi murah hartanahnya berbanding di dalam kota metropolitan itu sendiri. Namun, apa yang hendak dirisaukan sekarang ini? Semua kemudahan pengangkutan ada disediakan oleh pihak kerajaan untuk kemudahan rakyatnya.
            
Bila Tahun Baru Cina, ambik kau... macam berada dekat medan perang bunyinya. Bila musim perayaan Thaipusam pun macam tu juga... habis jalan ditutup untuk memberikan laluan kepada kumpulan perarakan mereka yang beragama Hindu itu. Manakala sampai masa sambutan Hariraya, senyap sunyi macam lepas dilanggar garuda. Ke mana semua orang Melayunya?
            
Encik Talib yang tinggal sekeluarga dengan dua orang anak daranya itu berharap sungguh-sungguh agar dapat berjiran dengan orang Melayu. Bukan tak ada langsung, boleh dikira sangat entah berapa kerat sahaja. Kena pula masing-masing bekerja, memang tidak berpeluang langsung hendak berkenal mesra. Masa mereka memilih untuk membeli rumah di kawasan itu, mana sangka tidak ramai orang Melayunya? Sudah hampir lima tahun mereka sekeluarga tinggal di situ, masih belum lagi kenal rapat dengan jiran tetangga. Main lambai-lambai hai-hai bai-bai macam lagu Ezlynn aje. Itupun dari dalam kereta bila kebetulan lintas lalu depan rumah itu nampak mereka berada di luar.
           
 Alhamdulillah, mereka merasa seronok sakan bila dapat tahu rumah sebelah itu bakal dihuni oleh keluarga Melayu. Tetapi tidak disangka pula anak bujangnya ada mempunyai motosikal berkuasa tinggi yang bunyinya boleh membelah bumi. Ya ampun! Encik Talib sekeluarga berpandangan diantara satu dengan yang lain apabila bunyi enjin motosikal berkuasa tinggi itu kedengaran hampir di rumah mereka setiap hujung minggu.
           
 “Aku nak studylah!” jerit anak perempuan Encik Talib yang sulong.
            
Puan Suhana menelek jam di dinding atas TV. Sudah hampir jam 1.00 pagi. Kebetulan esoknya hari minggu, maka Puan Suhana ralit mengait sambil meneman anak sulongnya itu mengulangkaji untuk peperiksaan semesternya.
            
“Isy! Kakak ni, pedulikan ajelah,” kata Puan Suhana menegur anak daranya yang bersuara sedikit lantang itu.
            
“Tak kan tengah malam buta dah nak gerak pergi kerja kut?” jawab Azlita marah. Bukan jauh sangat KL tu?
            
Apa yang dia tidak tahu sebenarnya, si mamat anak pakcik sebelah rumah itu memang geram dengan mulut celopar anak dara Encik Talib itu. Hari pertama elok dia baru sampai mencari nombor rumah keluarganya yang baru berpindah masuk ke situ, minah sebelah rumah itu sedang menghambat kucing kesayangannya yang berekor kontot serupa arnab. Hisy! Rasa nak dibaginya pelempang minah yang mulutnya macam murai tercabut ekor itu.





Nazrin memang sudah tahu si Toby kucing kesayangannya itu sangat mengada-ngada. Sudah berbuih mulut Puan Zaiton dan Encik Johari meleterkan anaknya agar dijual sahaja Toby dari kucing baka Maine Coon itu. Menyusahkan betul. Banyak betul belanja yang harus dikeluarkan untuk membela kucing seekor itu. Pasir tempat beraknya sahaja berharga RM14.00 sekilogram yang ada bauan lavender. Itu sebab jika pasirnya kehabisan, ia mulalah mencari tempat yang selesa. Pagi Toby dihambat oleh minah rumah sebelahnya itu, Toby dikatakan melepaskan hajatnya di atas tilam bilik tidurnya.
            
Muahahaha... Nazrin ketawa di dalam hati. Padan muka dia!
            
“Mama!” jerit Nazrin pagi itu bila dia mencari pasir untuk Toby tidak ditemui. Barang rumahnya masih belum siap berkemas lagi... mana nak jumpa?
            
“Mama kat atas!” sahut Puan Zaiton yang sedang memanjat kerusi memasang langsir.
            “
Mana pasir si Toby ni, dia dah mengais-ngais ni ma!” jerit Nazrin lagi.
            
“Dah habislah Naz... ayah cakap dia tak jumpa pet shop lagi!”
            
Nazrin jadi tidak tentu arah, dia cepat memasang gelang leher si Toby dan dibawa keluar ke taman yang terletak kira-kira 50 meter jauhnya di hadapan rumah.
            
Azlita sedang menjemur pakaian ketika pintu pagar rumah bernombor 13 itu terbuka. Dia hanya menjeling kelibat Nazrin yang membawa kucing ekor kontotnya itu keluar ke taman.
            
Eleh! Berangan nak bela anjinglah tu. Kucing pun nak diikatnya dengan tali, getus Azlita dalam hati.
            
“Amoi! Tak sekolah ka ini hari?”

Tiba-tiba Encik Chan dari rumah sebelah nombor 9 menegur dalam pelat Cinanya. Entah macam mana mereka boleh dapat jiran yang berbangsa Cina tetapi sangat peramah pula orangnya.
            
“Hari minggulah Mr. Chan,” jawab Azlita.

Apalah apek ni, macam tak ada idea. Tanyalah dah breakfast ke belum? Ada ke tanya tak pergi sekolah?
            
Seminggu itu, mamat sebelah menghilangkan diri. Macam jauh sangat KL dengan Setia Alam ni, desis Azlita dalam hati. Bukan apa, kalau mamat sebelah tu tak ada, si kucing ekor kontotnya itu ambil kesempatan untuk bermastautin di rumahnya pula. Hisy! Siapa yang hendak melayan ia ke taman di seberang jalan tu untuk melepaskan hajatnya? Siapa pula yang hendak bermurah hati membelikan pasir untuk keperluan kucing ekor kontotnya itu?

Emaknya pula sudah terjerit-jerit kerana si kontot itu sibuk mengais-ngais di atas sofa. Mujur pula Puan Suhana terpandang waktu itu jadi Azlita sempat melemparnya keluar rumah. Namun kucing yang kontot ekornya itu semakin sayang pula dengan Azlita yang sikapnya agak kasar dan garang itu. Semakin dihalau, semakin ia datang mendekati. Pantang Azlita duduk di sofa menonton TV, menyodok-yodok kepala si kontot mohon menumpang duduk di ribaannya... paling tidak pun dapat di tepi untuk menumpang panas badan Azlita pun jadilah. Eeee... tak kuasa! Bisik hati Azlita.

“Toby! Toby!” terdengar suara Puan Zaiton dari rumah sebelah memanggil kucing anak kesayangannya itu. “Dah beberapa hari ia tak balik rumahlah bang, risau saya. Kalau Naz tau kucingnya hilang, tentu dia mengamuk,” omel Puan Zaiton lagi.

“Tempat baru ni, sesat agaknya,” sahut Encik Johari pula.

“Esok petang Naz balik, nak cakap apa?” soal Puan Zaiton pula. Tidak senang hatinya bila Toby tidak ditemui.

“Nanti kita buat flyer suruh guard tu tampal dekat pondok postnya. Sesiapa yang terjumpa suruh dia orang call kita,” arah Encik Johari.

“Saya dah cakap dari hari tu sebelum pindah... jualkan aje. Kalau tidak beri pada mak su dia di kampung tu, kan senang?”

“Ala...dah nak hilang, nak buat macam mana? Mudah-mudahan orang yang jumpa dengan Toby tu, orang yang baik-baik,” ucap Encik Johari memujuk isterinya.

“Nazrin pun nak bela sangat tapi bukan dia ada di sini untuk menjaganya,” bebel Puan Zaiton lagi.

“Kalau Toby tu tak balik, macam mana makanannya di dalam bekas ni boleh luak pulak?” tanya Encik Johari.

Puan Zaiton cepat mendekati suaminya.

“Ada kucing lain yang masuk ke dapur kita ke?” tanya Puan Zaiton bimbang kerana bekas makanan Toby itu diletakkan di sebelah pintu dapur berdekatan dengan bilik air bagi memudahkan Toby mencari air untuk diminum dari dalam bekas yang tersedia di dalam bilik air itu.

“Kucing lain mana pulak?”

“Habis tu... siapa pulak yang hendak makan makanan Toby ni?”

“Tikus agaknya,” teka Encik Johari pula.

“Wah! Macam tu lebih baik bela Toby dari bela tikus,” ujar Puan Zaiton terasa perlu pula kucing ekor kontot itu.


~ bersambung


May 15, 2014

Rindu Itu Indah - part 3



SELEPAS Emak pergi menemui ILAHI, aku menulis sebuah cerpen yang ku tujukan khas buat EMAK ke majalah REMAJA untuk slot HARI IBU bulan mei 2013. Alhamdulillah... Cerpen tersebut diterima tetapi diterbitkan pada bulan Julai 2013.


Di bawah ini ku kongsikan dengan kalian... semoga yang membaca akan lebih menghargai jasa soerang ibu dan menyayangi mereka sementara masih ada hayatnya.

Emak Oh Emak!

               
AKU dikejutkan oleh emak pagi itu untuk solat subuh. Jam di sisi, ku kerling dengan mata yang 
masih kuyu mamai kerana tidur sedikit lewat semalam daripada biasa.

“Enam suku?”

Aku terus melompat turun dari katil dan masuk ke bilik air. Gilalah. Ini yang aku tidak suka kalau 
berjaga hingga lewat malam, akibatnya aku memang tidak sempat hendak mandi dulu sebelum
menunaikan solat subuh pagi itu.
          
Usai solat baru aku sambung masuk ke bilik air untuk mandi. Rambutku yang panjang mengurai mengalahkan Rapunzel itu tidak memungkinkan aku mandi kerbau. Apatah lagi di cuaca yang 
panas sekarang ini, hari-hari aku harus mencuci rambut untuk mengelak dari mendapat sakit kepala. 
        
Sambil aku berkira-kira memikir sarapan apa yang hendak dimasak pagi itu, aku tiba-tiba teringat pagi tadi aku dikejut bangunkan oleh emak. Serius! Memang emak yang datang menarik ibu jari kakiku.
         
“Bangun! Tak subuh ke?”
         
Begitu suara emak jelas kedengaran di dalam bilik yang kelam suram itu. Pelik! Sebiji aku nampak kelibat emak macam biasa. Emak rindu agaknya, hatiku berbisik. Baru saja minggu lepas aku pulang menjengoknya. Kenapa?
         
Setelah bersiap untuk keluar dari rumah, tiba-tiba telefon rumahku berdering. Nak angkat ke tak nak? Dalam hatiku mengira. Angkat ajelah, siapa tahu ada berita gembira?
         
“Andak!” tanpa salam adik bongsuku yang tinggal dengan emak bersuara sayu.
          
“Kenapa?” tanyaku sedikit meninggikan suara kerana dia di sebelah sana talian payah pula hendak memberitahu apa ceritanya.

Namun, di dalam hatiku sudah seakan tahu apa yang sedang berlaku dan apa berita yang mungkin sampai ke gegendang telingaku pagi itu beriring dengan nada dari suara adikku tadi.
         
“Emak dah tak boleh bergerak,” ujarnya dengan suara yang masih tersekat-sekat.
          
“Dekat mana ni?” soalku.
          
“Dalam ambulans... on the way ke hospital.”
          
“Okey!” jawabku terus mematikan talian.
          
Hidup lawannya mati. Aku ulang ayat itu berkali-kali agar aku dapat menerima takdir Ilahi. Walau aku cuba relaks menerima berita itu tadi, namun jantungku berdegup kencang. Entah tempo apa yang dimainkan aku sudah hilang perkiraan. Emak yang masuk usia 80-an itu ku ragukan. Emak memang tidak pernah sakit. Kalau setakat demam dan batuk, biasalah.
           
“Emak ni kalau sakit, terus bawak maut agaknya,” kata emak dulu semasa kami selalu bertanya khabar tentang kesihatannya.

Teringat akan kata-katanya itu membuatkan aku terus bergegas masuk ke bilik. Beg baju yang dibawa semasa pulang menjengok emak minggu lepas yang masih belum bersimpan itu ku capai dan ku sumbatkan ke dalamnya dengan beberapa pasang lagi baju kurung. Laci bawah ditarik untuk mencari tudung yang bersesuaian dengan baju yang ku pilih. Sempat lagi tu!

Tiba-tiba sahaja aku jadi sayu hati. Baru minggu lepas aku balik melihatnya, dia kelihatan sihat sahaja dan kami sempat bergelak ketawa mengungkit cerita lama.

“Ngah kamu tu dulu masa zaman dia sekolah, bukan boleh bajunya diletak kanji. Habis direndamnya balik.”

Emak buka cerita ketika melihat adik bongsuku menggosok pakaian sekolah anaknya. Aku dan dua adik perempuanku memang agak rapat. Setiap kali aku pulang menziarah emak, aku akan khabarkan kepada Uteh agar dia sama dapat berkumpul denganku di situ. Malam itu kami bertiga beradik perempuan gelak guling-guling mendengar kisah lama dari emak.

“Balik sekolah, campak beg, tukar baju dah keluar pergi main. Dulu bukan ada komputer game semua ni. Itulah kat luar rumah... kalau tak main layang-layang , dia pergi main guli. Kalau tidak, pergi cari tepi parit, dia sibuk menangkap ikan keli.” Tambah emak lagi.

Seronok benar emak bercerita tentang anak keduanya itu yang meninggalkan banyak kenangan.  Kami jarang bertemu dengannya kerana Ngah masuk ke sekolah berasrama penuh dan seterusnya ke universiti. Ayah tak ada kereta nak jengah Ngah di asrama, jadi kami hanya bertemu Ngah pada cuti semesternya sahaja. Setiap kali  Ngah beritahu dia hendak pulang bercuti, beria-ia emak akan memasak lauk kegemaran Ngah. Macam emak si Tanggang pun ada. Mungkin emak asyik bercerita tentang Ngah waktu itu kerana emak rindukannya.

“Ngah ada telefon kamu?”

Emak tanya aku satu hari semasa aku bawa dia tinggal denganku.

“Tak ada mak... dia keluar negeri agaknya,” jawabku memujuk hati emak.

“Dulu dia rajin tulis surat pada emak. Dia tahu emak tak pandai baca tulisan rumi, dia tulis dalam tulisan jawi,” tutur emak yang duduk bersila di atas sofa menghadap TV yang menayangkan filem Pendekar Bujang Lapok pagi itu.

Emak memang suka dapat surat kerana dia tidak berahi dengan telefon bimbit yang dibekalkan oleh adikku yang menjadi guru di Simpang Renggam itu. Uteh juga merupakan anak kebanggaan emak kerana mengikut kehendak emak yang inginkan anak perempuannya menjadi guru. Walau Uteh mengajar di daerah berlainan, namun Uteh mampu menjengok emak lebih kerap.

“Emak ni... orang dah bekalkan handphone tu, call ajelah kalau rindu,” tegur Uteh bila emak mengadu padanya.

“Emak manalah pandai nak SMS tu? Kalau bercakap lama-lama, panas telinga emak jadinya.”

Macam-macam saja alasan emak. Aku mengerti sebab itu aku selalu mengirimkan dia kad, tidak kira perayaan apapun. Mungkin kalau surat dan kad yang dikirimkan itu, dia boleh selalu menatapnya barangkali. Sebab itu dia tidak hairan dengan telefon bimbit yang Uteh bekalkan itu.

Semasa aku tinggal sekejap di Kuching Sarawak, kad perayaan Gawai Dayak pun ku kirimkan juga sebagai tanda ingatanku padanya. Kalau kad raya, aku kirim yang besar setebang dan bila dibuka, siap keluar  lagu raya. Emak suka yang itu, dia akan senyum sepanjang masa.

Pada perayaan Hari Ibu pula aku kirimkan sejumlah wang kepada abang sulongku untuk dibelikan sebiji kek. Bukan nak kata abangku tak mampu, cuma ingatan abang tak sampai ke situ.

“Nanti abang belikan sebiji kek, tulis atasnya Happy Mother’s Day. Hantar ke rumah mak, tau?”
Sengaja aku lakukan sedemikian untuk memperlihatkan kepada emak bahawa abang masih ingat dan sayang padanya. Tidak secara langsung, dengan amanah dariku itu, abang terpaksa ke rumah emak pada hari tersebut. Kebetulan pula abang sulongku tinggal satu daerah dengan emak.

“Abang kamu yang dekat tu pun, susah sangat nak jengok emak,” adu emak padaku.

Entah mengapa abang memang macam tak rapat dengan emak. Sejak dia mendirikan rumahtangga, tidak pernah dia tinggal bermalam di rumah emak. Datang macam sibu-sibu basuh berak, kata emak. Belum panas punggung, dah nak balik.

“Uda kamu tu dah eloklah sikit sekarang ni, dah selalu balik walaupun sekejap,” cerita emak tentang kakakku.

“Alhamdulillah,” sahutku yang melayan dia berbual mencurahkan perasaannya.

Aku faham sangat perasaan emak yang sudah lama ditinggalkan oleh ayah. Seperti aku juga, bila suamiku pergi mendahului aku dijemput Ilahi. Terasa kosong benar hari-hari yang ku lalui. Walau suamiku dulu pun bukan seorang yang peramah orangnya. Jadi aku dengan emak mungkin saling memahami perasaan masing-masing.

“Tak apalah mak... apa yang dia lakukan itu semuanya nanti untuk emak juga,” pujukku pada emak yang sensitif sungguh hatinya sekarang ini.

Uda memang patuh dengan perintah suaminya, sehingga waktu ayah dikhabarkan meninggal dunia, Uda tidak pulang untuk menatap wajah ayah buat kali terakhir. Emak sedih sebab Uda adalah anak kesayangan ayah. Berulang kali emak cakap benda yang sama sampai aku sendiri rasa cemburu mendengarnya.

“Nasib baik Uteh tu dengar cakap emak pilih jadi guru. Sekarang ni siapa yang senang?” luah emak satu persatu pada kali terakhir dia tinggal bersamaku.

Kasihan emak. Dia tidak betah tinggal dengan anak-anaknya di bandar. Kalau mengikut pun paling lama sebulan sahaja dia boleh bertahan. Lepas dari itu mesti dia sudah gelisah minta dihantarkan pulang semula ke rumahnya. Bukan ada bela ayam itik pun? Tetapi emak ada aktivitinya sendiri, dia ada kawan kumpulannya yang akan ke surau untuk berjemaah dan menghadiri kuliah agama. Namun sebenarnya, emak lebih selesa di rumahnya sendiri.

Aku sempat bawa emak ke gedung membeli belah semasa dia mengikut aku pulang. Aku mahu  dia merasai apa yang diceritakan oleh orang selama ini. Aku bawa dia menikmati keindahan malam dengan lampu neon yang berwarna warni.

“Tinggal sama dalam Selangor pun susah sangat nak jumpa,” tegur emak yang bertanyakan tentang anak saudaranya yang tinggal di Ampang yang pernah dibela semasa kecil dahulu.

Sampai tertidur-tidur emak di tempat duduk belakang, semasa perjalanan pulang dari Ampang ke Shah Alam sahaja. Aku ikutkan keinginannya dan biar dia tahu masalah yang dihadapi oleh kami yang tinggal di kota ini. Kena pula kami ke sana pada hari Sabtu... memang masaklah.

“Tak adalah jauh sangat mak, cuma di sini jalanrayanya asyik sesak aje. Tak dapat nak pandu laju-laju,” ujarku menerangkan kepada emak tentang kesesakan yang sering berlaku di daerah tempat tinggalku pula.

“Kalau bulan puasa ni kena siap-siap bawak bekal untuk berbuka,” emak pula sempat mengingatkan ketika kami tersangkut di persimpangan dari Sunway ke USJ pada suatu petang. Azan Maghrib berkumandang didengar dari dalam kereta yang tidak bergerak itu.

“Tak bergerak pun kereta, bila yang boleh sampai ke rumah ni?” leter emak.

Itulah hidayah yang Allah beri padaku bila aku diduga untuk hidup sendiri barangkali. Dapat melayan emak tanpa perlu izin suami. Aku bawa emak ke mana sahaja aku pergi. Walau dia tidak lagi larat hendak ke hulu dan ke hilir mengikut langkah kami. Aku mahu dia melihat sendiri dan merasai pembangunan negara yang dahulunya dia sama memperjuangkan akan kemerdekaannya.

Namun di usianya itu, tiada apa-apa lagi yang dapat menarik perhatiannya. Dia hanya bersyukur kerana anak dan cucu hidup bahagia dan berjaya. Dia masih merindukan rumah dan kampung halamannya. Waktu hendak balik, aku sayu hati hendak meninggalkannya. Aku peluk dia erat, ku cium emak bertalu-talu.

“Idah sayang emak,” bisikku padanya.

“Emak sayang semua anak-anak emak,” jawabnya.

Aku masih ingat lagi kata-kata itu sebelum aku bergerak meninggalkan dia di pintu pagar rumahnya. Dia melambai sehingga hilang kelibat keretaku dari pandangan yang sempat aku kerling dari cermin pandang belakang. Sayu dan menusuk jiwa.

Sepanjang perjalanan,  mindaku terus memutar kenangan hidup selama aku membesar bersama emak. Aku buat kajian sendiri mengapa anak-anak emak liat hendak menjengok emak? Mungkin sebab dia tegas orangnya, kalau dia dah cakap tak boleh atau jangan, memang tak boleh bantah langsung. Emak pula, kalau menegur tak main berkias-kias. Mulutnya memang laser dan cakap main redah sahaja. Entah mengapa aku memang takut dengan emak walau emak tidak sebesar mana dan hanya orang biasa-biasa sahaja.

Dia juga seorang yang perfectionist... kalau kerja harus mengikut caranya. Menyusun atur pinggan mangkuk di rak pengering ada gayanya. Menyidai kain baju di ampaian harus kena barisnya. Ya ampun! Mana menantu perempuan emak hendak sebulu dengannya? Sebab itu aku perasan kakak iparku memang tidak pernah tinggal lama-lama dengan emak. Panas punggung mereka dengan cara emak itu.

Orang lain tidak suka, aku tidak peduli. Jahat dan buruk macam mana pun, dia adalah emak yang menjasadkan aku...yang memelihara aku sedari kecil sehingga mampu berdiri di atas dua kaki sendiri. 

Aku cuba fahami hati dan perasaan emak yang banyak bercerita tentang kisah hidupnya yang dilahirkan di zaman sebelum merdeka. Perit dan azab katanya. Mungkin sebab itu juga dia marah sungguh dengan anak-anaknya yang tidak tahu menghargai erti kemudahan dan kesenangan yang diperolehi.

“Engkau orang ni semua kena banyak-banyak bersyukur dengan apa yang ada. Suasana yang aman, makan dan minum pun senang... kerja ajalah rajin-rajin,” tutur emak mengingatkan kami anak-anaknya yang berjaya menjadi orang semuanya.

Alhamdulillah, hati kecilku menyambut. Memang anak-anak emak baik lelaki mahupun perempuan, tiada yang menjadi kutu tepi jalan, tiada yang terlibat dalam kegiatan merempit dan mengambil dadah... nauzubillah.

“Bila ambil tenaga dari luar, jadi bahan kemarahan. Sedangkan anak bumi sendiri tidak mahu kerja yang berat sikit. Kalau boleh makan pun hendak disuapkan,” leter emak pada kami. “Kalau nak gaji besar, belajarlah pandai-pandai,” pesannya lagi.

Emak memang seorang yang kuat membebel. Ada sahaja yang tidak kena pada pandangan matanya... seolah masih ada benda yang buat dia rasa tidak berpuas hati. Bebelan emak sudah bagaikan lagu di telinga kami. Anak-anak yang sudah besar panjang semuanya itu sudah pasti tidak suka apatah lagi jika melibatkan ahli keluarga mereka.

Pada hari emak dilaporkan jatuh sakit, bilik wad yang menempatkan emak itu diserbu seolah ada jualan murah pula. Setiap waktu melawat, katil emak dikelilingi oleh teman-temannya. Emak memang dikenali di kalangan jiran tetangga sebagai seorang yang ringan tulang dan murah hati. Apatah lagi dia adalah seorang guru yang mengajar anak-anak di situ mengaji Al-Quran.

Emak sempat melemparkan senyum bangga tengahari itu semasa di wad hospital kerana semua anak-anak yang dirindukannya ada mengelilingi dia. Emak kelihatan sangat uzur tetapi ingatannya masih tajam.

“Sembahyang jangan lupa, itu tiang agama,” pesan emak terakhir kali sebelum dia menutup mata dan terus tidak lagi bersuara.

Doktor dan jururawat bergegas mendapatkan emak yang sudah terdiam itu. Padahal selama beberapa hari dia terlantar di katil wad itu, dia ramah menegur mereka. Aku yang menunggu emak pada pagi Jumaat itu diarahkan keluar kerana mereka mahu lakukan pemeriksaan ke atasnya.

Automatik airmataku merembes keluar tanpa malu di hadapan doktor dan para jururawat yang berada di bilik itu. Aku menapak keluar dan terus menelefon adik beradikku tentang perubahan yang baru berlaku.

Emak membuka matanya buat kali terakhir. Seorang demi seorang anak-anak yang mengelilinginya direnung tanpa kata. Aku yang berada di bahagian hujung kepala memeluknya dan membisikkan kalimah syahadah ke telinga kanannya sebelum dia menutup kembali mata dan menghembuskan nafas terakhir. Innalillahi wainna ilaihirajiun.

Begitu kehendak Allah... emak pergi jua akhirnya setelah meninggalkan bermacam-macam pesanan dan berpuas hati melihat anak-anaknya semua ada di sisi.

“Emak sayang semua anak-anak emak.”

Aku seakan terdengar bisikan suaranya di telingaku. Aku renung wajah emak yang sudah kaku. Ternyata aku sudah tiada lagi tempat untuk mengadu. Mungkinkah yang mengejutkan aku untuk bangun solat subuh pagi itu merupakan roh emak yang sudah hendak pergi meninggalkan aku?


TAMAT


Junie Octovian: 








May 14, 2014

Rindu Itu Indah - part 2

Hehehe  *:x lovestruck

AKU MASIH menghadap PC menulis walau hari sudah jauh malam. Bila idea itu datang mencurah, akan ku tuliskan tidak kira pukul berapa. Sambil-sambil itu aku jengah laman Facebook akibat ghairah baru bertemu teman lama.
            
Temanku Zaharah yang tinggal di Melaka, telah memuatnaik gambar-gambar yang diambil ketika mereka di persidangan pertama dahulu tanpa kehadiranku. Amboi! Sungguh riang ria mereka kala itu yang terpancar dari wajah masing-masing.
       
“Aku tak dapat nak join tau?” Teringat aku kata begitu di laman Facebook. “Korang enjoylah...aku join lain kali je.”
             
Mereka buat persidangan di Jalan Dato’ Ibrahim Majid. Sharifah Rohaya selaku tuan rumahnya telah bersiap sedia dengan hidangan yang memenuhi meja untuk menjamu tetamunya yang telah lebih 30 tahun tidak berjumpa.
            
Selepas jamuan, sebelah malam pula mereka dijemput ke kediaman Dato’ Sharifah Azizah. Jadi kepada sesiapa yang masih belum pulang dan masih bermalam di situ, sangat beruntunglah. Sharifah Azizah itu pula, adalah teman tidur sebantal makan sepinggan denganku semasa kami sama-sama di sekolah dulu. Walau dia anak ADUN kawasan tempat tinggal kami itu, namun dia seorang yang tidak memandang darjat. Sejak sekolah dia memang pandai berhujah... menurun bapanya barangkali sebab lepas sekolah aku dengar dia memang terus bergiat di dalam bidang politik.
            
Aku pula, pada tarikh mereka mengadakan persidangan pertama itu telah berangkat ke Australia melihat anakku yang dihantar untuk melanjutkan pelajarannya di sana. Sebelum ini anak-anak sibuk bercerita kisah mereka yang makan angin ke luar negeri dengan adanya tawaran penerbangan tambang murah dari pihak Air-Asia. Jika tidak, mahu meleleh air liur ajelah... nak harap tambang dengan MAS? Tunggu matahari terbit dari sebelah barat pun belum tentu dapat yang murah.

Beruntunglah mereka yang bekerja dengan kerajaan yang selalu ditaja ke hulu dan ke hilir keluar 

negara menggunakan perkhidmatan MAS. Tetapi aku tetap bersyukur dengan rezeki yang aku dan 

anak-anak perolehi. Kalau senang dia, senang kita juga, begitu aku selalu kata. Jadi bila anakku sibuk 

minta aku ke tempat tinggalnya di Brisbane, yang terletak di dalam daerah Queensland di tanah besar 

Australia itu, aku menurut sahaja.

Tidak secara langsung menambah pengalamanku yang bergerak sendiri ke benua itu.

“Mama berani ke pergi sendiri?” tanya salah seorang dari anak-anakku.

“Kan Angah dah cakap dia akan tunggu di airport? Kalau dia sampai lambat, mamalah yang kena tunggu dia,” sahutku tanpa rasa takut langsung.

Entah bagaimana keadaan di rantau orang itu belum lagi dapat ku gambarkan. Tetapi akan ku tuliskan segala yang kutemui sepanjang perjalanan itu dan akan ku bukukan untuk bacaan anak cucu. Begitu sekali semangat yang kutiup di dalam diriku ketika usia sudah mula condong ke ufuk barat.

Emak aku bising juga bila kuberitahu tentang hasratku yang akan ke sana sendirian.

“Nanti kena jual.”

Itu kata yang terpacul dari mulut emak pertama kali bila ku sampaikan berita padanya.

“Insya  Allah tak lah mak... dekat sana nanti Angah tunggu di airport,” aku tenangkan hatinya.

Macam aku ni budak yang baru nak naik darjah satu aje dibuatnya. Terlupa pula dia bahawa anaknya ini dulu dihantar ke sekolah untuk belajar menulis dan membaca. Kalau tambangnya murah-murah, memang aku bawak dia sama. Biar dia merasa menjejakkan kaki ke negara orang.

Mekah tu lainlah... memang wajib bagi mereka yang berkemampuan dan alhamdulillah... emak sudahpun menunaikan rukun Islamnya yang kelima itu. Kesian emak... selama usianya asyik bertungkus lumus di dapur sahaja untuk menyediakan juadah keluarga dari pagi petang siang dan malam. Memang kami bukan berasal dari keluarga yang senang yang makan dihidang di hujung lutut.

Adik bongsuku Lela yang tinggal menemani dia di rumah pusaka itu selalu dimarah jika kerja tidak mengikut kehendak dan caranya. Menyidai kain baju ada susunannya, menyusun pinggan mangkuk di tempat pengering ada gayanya, mujur Lela tu mau menurun kepakaran memasaknya... jika tidak harus dah lari bawa tikar bantal ke rumah mentuanya pula. Aduhai, emak...emak! 




...me & my beloved EMAK...


Membesar dengan emak memang puas kena leter... sebab itu kami anak-anak perempuannya semua pandai ke dapur. Jika tidak mahu dengar ceramahnya, eloklah buat kerja tanpa bersuruh dan membantah. Semasa aku masih tinggal di bawah ketiaknya dulu, aku memang terkenal dengan kaki bodek...biarlah adik beradik menjeling menyampah, yang penting mood emak baik sepanjang hari. Biarlah aku penat sedikit mengambil alih kesemua kerja-kerja rumah itu asalkan emak senyum bahagia.

Emak juga sama membanting tulang membantu pendapatan ayah untuk menyara kami anak-anaknya. Emak tidak mahu kami jadi macam dia yang tidak berpeluang ke sekolah apatah lagi belajar tinggi seperti cucu-cucunya yang mampu menjejakkan kaki hingga ke universiti... yang berkelulusan lawyer, engineer, doktor dan pensyarah di Institut Pengajian Tinggi. Dia tumpang senyum dan gembira bila setiap kali majlis konvokesyen, dia akan dibawa sama untuk meraikannya.

“Lama ke?” tanya emak.

Mungkin dia risau juga kerana aku ada meninggalkan anak perempuan dua orang yang masih belum berkeluarga.

“Kalau ikut visa tu boleh tinggal selama 3 bulan. Tapi tengoklah macam mana keadaan,” jawabku pula.
“...tapi emak jangan risaulah...kita orang raya dengan emak tahun ni nanti. Emak jaga diri, tak payah nak buat kerja macam orang muda. Lela dan anak-anak dia kan ada?” tambahku lagi memberi pesan padanya yang sangat cerewet itu.

Aku jeling jam dinding yang sudah menunjukkan hampir jam 2.00 pagi. Aku mengeliatkan badan membetulkan tulang belakang. Ah! Kena tidur ni... nanti dapat hipotensi susah. Sudahlah aku ni tidak pernah lagi pergi beriadah seperti mula-mula tinggal di sini dulu. Entah mengapa, malas betul hendak keluar dari rumah... macam tak cukup masa sahaja.

Aku menekan butang log-out pada PC... gambar-gambar teman yang kulayari di Facebook tadi sempat aku comment. Tidak sabar rasanya hendak berjumpa dengan mereka. Sebelum memejamkan mata di atas katil malam itu, aku memikir pula, apa hikmah Allah menemukan kami di usia sekarang ini? Jika semasa lepas-lepas sekolah dulu harus kami dapat melakukan sesuatu. Atau mungkin selepas usia pencen, kami dapat membentuk satu pertubuhan, kesatuan atau kelab? Hehehe... lawak pula rasanya. Aku mula mencari-cari nama yang cantik, yang sesuai untuk kelab atau persatuan kami semua nanti. Entah bila aku terlalai, aku pun tidak tahu...




Junie Octovian: Kisah ini telah ku coretkan lama dulu sebelum EMAK pergi dijemput ILAHI. Hari ini sempena HARI IBU... ku rakamkan kenangan indah itu kerana rinduku padanya *:(( crying 




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...