January 26, 2015

Kehidupan manusia tidak semudah yang dirancang...

Greetings to all...

Ini N3 pertama setelah lama meninggalkan dunia blog kerana tiada masa senggang. Merujuk kepada tajuk N3 pada hari ini...

"Kehidupan manusia tidak semudah yang dirancang kerana ALLAH juga merancang"

Seperti aku juga, telah kurancangkan dari awal membina keluarga untuk tinggal di Pondok Indah jika suami sudah tamat perkhidmatan. Namun rencana ALLAH mengatasi segala-galanya apabila suami dijemput Ilahi pada usianya yang masih muda.

Ditambah dengan persekitaran daerah itu, anak mudanya langsung tidak membantu malah menakutkan aku. Rumah tidak boleh ditinggal lama... ada sahaja yang mahu berkongsi isi di dalamnya.

Kini, aku sedari ada hikmahnya aku terlontar jauh di sini. Tanpa suami dan anak-anak aku meneruskan hidup yang berbaki dengan menceburkan diri di dalam dunia penulisan. Segala idea menerusi pengalaman hidup yang kulalui kugarapkan.

Sehingga hari ini aku sudah menghasilkan tiga buah novel bersama Buku Prima di bawah bumbung Grup Buku Karangkraf.

Pada tanggal 22 januari 2015, aku telah menyerahkan sebuah lagi manuskrip yang kupetik dari kisah MENTARI DI UFUK BARAT. Tajuknya telah kutukar kepada CUMULONIMBUS bersempena kisah seterusnya yang penuh dengan konflik keluarga. Harapanku semoga diterima oleh pihak Editor dan diterbitkan.. aamiin!



Awan Cumulonimbus...




Berhalaman 549 mukasurat, MENTARI DI UFUK BARAT mengisahkan kepayahan hidup seorang yang bernama Norlaila dan anaknya Siti Nasuha. Mereka ibarat terkurung di dalam gumpalan awan itu yang harus mengharungi gelora kehidupan. Walau hampir tersungkur dan menyerah kalah, Norlaila bangun menongkah arus dan badai berbekalkan sepotong ayat pembakar semangat. Di dalam pasrah, dia meredah dengan harapan ada mentari yang menanti di hujung perjalanan yang berliku itu.

Namun, apabila Sang Mentari menyambutnya dengan senyuman, dia sudah mulai beku dengan arus kehidupan yang ditempuhi apabila kehilangan orang yang disayang. Di bawah sinar mentari, dia masih ditimpa hujan. Hubungan Norlaila dan anaknya menjadi renggang. Perbualan mereka selalu sahaja berakhir dengan salah faham. Rahsia semalam yang tersimpan itu menjadi penghalang mengeratkan hubungan.

Dapatkah Engku Maimunah yang menyebabkan terjadinya pertelingkahan itu menyatukan kembali hubungan Norlaila dan Siti Nasuha?


Sama-sama kita nantikan kisah dari MENTARI DI UFUK BARAT ini untuk diterbitkan naskhahnya dalam bentuk novel.



Junie Octovian: Barangsiapa bertaqwa kepada ALLAH, nescaya Dia menjadikan baginya jalan keluar dan memberi rezeki kepadanya tanpa diduga... sesungguhnya ALLAH telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.





No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...